Tentang Kenyamanan di Tempat Kerja

Entah kenapa, kalo diperhatikan beberapa tahun terakhir banyak perusahaan yang mengalami turn over tinggi. Karyawan keluar masuk dengan masa kerja yang bahkan kurang dari 5 tahun.
Based on what I observe dari teman teman sekitar dan teman-teman linkedn, pindah-pindah kerja bukan hal yang tabu. Malah sebagian menganjurkan untuk jadi ‘kutu loncat’ demi gaji yang lebih besar dan atau posisi yang lebih tinggi. Prinsip yang dipegang?

“Lo cuma punya 1 kesempatan buat kerja less than a year di satu perusahaan yg akan terpampang di cv lo nanti supaya track record lo ga jelek jelek amat”
Saya sendiri ngga tau bener atau ngganya prinsip di atas, karena:
1. Saya bukan HRD
2. Saya juga ga pengen tau sebetulnya, tapi saya turutin aja ?

Yang mengusik saya sebetulnya alasan kenapa para pekerja ini resign.

Continue Reading

Beauty Review: Galvanic Facial di Moz5 Salon

Yeay, it’s Monday. It’s new start of the week. Yeay!
Supaya hari Senin lebih bersemangat, maka di tiap Senin saya bakal posting hal hal yang berhubungan sama beauty. Dunia yang konon katanya dekat sekali sama perempuan.

Kali ini, saya mau mengulas tentang Galvanic Facial di Moz5 Muslimah Salon Pejaten.

Seperti yang sudah pernah saya tulis sebelumnya kalo suami sempet komen wajah saya kusam. Langsung deh nyari nyari salon buat facial secara saya sadar banget kalo udah absen facial lebih dari 3 bulan dan emang ya ngerawat muka juga angin angin-an *confession*.

(Baca juga: H+33: 5 Hal yang Berubah Setelah Menikah)

Salon langganan saya di daerah Jatipadang dimana saya biasanya facial vitamin C udah pindah tau kemana. Mau ke Cherry di Pengadegan rasanya kok jauh banget dari Kebagusan.
Akhirnya, pilihan jatuh pada Moz5 Muslimah salon pejaten.

Continue Reading

SabtuBuku: Sabtu Bersama Bapak

Untuk seri pertama Sabtu Buku ini, saya ingin mengulas Sabtu Bersama Bapak-nya Adhitya Mulya. Buku ini bukan buku baru, malah sudah ke cetakan sekian belas tapi masih jadi top 10 best sellers di beberapa cabang Gramedia.

Sebelum mengulas lebih jauh, jujur saja, semenjak hebohnya teen-lit/chic lit lalu diserang buku buku yang influenced by Korean style saya agak skeptis dengan buku buku lokal. Jalan cerita yang hampir sama dan gampang ditebak membuat saya jarang membeli buku lokal.

Penulis Indonesia yang karyanya saya pantengin dan biasanya saya bela belain beli, bukan minjem bukunya itu cuma Dee Lestari, Ika Natassa, Adhitya Mulya, dan Christian Simamora meski yang terakhir ini saya suka turn off duluan liat design cover yang terlalu harlequin-ish. Oh iya, satu lagi. Ninit Yunita.

Continue Reading

H+33: 5 Hal yang Berubah Setelah Menikah

Banyak yang bilang bahwa minggu-minggu pertama pernikahan adalah masa bulan madu dimana semua tampak indah dan berbunga-bunga.
Buat saya? Hmm, biasa aja ?.

Justru minggu minggu pertama ini adalah minggu minggu adaptasi yang cukup berat. Adaptasi saya terhadap daily routine L, dan adaptasi L terhadap gaya tidur saya misalnya ?.

I don’t think the facts that we already married is hitting me up yet. Karena belum berasa ada perbedaan yang signifikan. Even sometimes saya dan L masih sering bercanda “Eh, kita udah nikah yah?”.
L berpendapat (dan saya setuju) kalo kami masih ga berasa udah nikah karena kami sudah kelamaan pacaran. Jadi ya
hari-hari saya sebelum menikah toh sudah intens communicating sama L, begitupun juga sebaliknya.

Continue Reading