Abis Operasi Terus Ngapain Ya?

Tulisan ini terinspirasi dari search term yang muncul ketika saya mengecek stats. Search term-nya adalah pakaian setelah operasi kista. Well, sebagai seseorang yang pernah mengalami 3 kali operasi; operasi usus buntu, operasi kista dan operasi caesar saya cukup intrigue dengan termin ini karena iya ya, saya ga pernah nulis tentang pasca operasi. Tulisan saya sebelumnya biasanya menjabarkan tentang sebelum dan saat operasi. Tapi blas ngga pernah cerita apa yang saya lakukan setelah operasi.

Disclaimer dulu ya, apa yang saya tulis adalah pengalaman pribadi, don’t take it too serious dan jangan jadikan perbandingan juga because simply everyone is different. What’s works for me may not be works for you.

Pertama kali saya menjalani operasi adalah tahun 2010. Masih kuliah, lagi siap-siap buat seminar alias sidang skripsi buat ACC judul. Eh malah harus mampir dulu ke dokter bedah buat ngangkat usus buntu yang udah infeksi. Saya inget banget kalo saya sama mama saya sempet beli baju tidur dulu untuk pakaian pasca operasi. Baju tidur berbentuk piyama dengan atasan kancing supaya gampang pas saya ganti baju dengan infus yang masih bergelantungan.

Atasan berkancing sudah terpakai di rumah sakit, tapi bawahan tetep pake kain supaya ngga ribet. Kalo diinget-inget dulu saya cemen banget sampe ke kamar mandi pun dianterin dan ditungguin sama Mama pas abis operasi karena berasa sakit. Padahal luka operasinya hanya 5cm-an. Operasi kedua kali dilakukan Juli 2015, 2 bulan sebelum menikah dan 1 bulan sebelum lamaran. Kali ini kenalan dengan dokter kandungan karena yang harus diangkat adalah kista di indung telur. Recovery jauh lebih cepat dan sukses ke kamar mandi setelah kateter dibuka tanpa harus ditunggui. Operasi ketiga dilakukan Juli 2016, kali ini operasi caesar setelah gagal induksi dan epidural. Yang ini recovery jauh lebih cepat lagi. Hari pertama setelah pulang dari rumah sakit sudah sukses jongkok-berdiri-jongkok untuk mandiin baby F.

So what I learned from these 3 surgeries? The most important is drink up your antibiotics. The second one is keep your surgery scar dry at least until the doctor clear you.

Yuk pesan medisnya udah, sekarang kita bagi tips pasca operasi.

The Apparel

Pasca operasi paling enak pake rok atau daster, karena lebih berasa nyaman di bagian perut. Atasan berkancing atau tidak berkancing setelah di rumah mah ngga jadi masalah ya. Kecuali kalo memang menyusui, daster berkancing yang busui friendly sudah jadi kombinasi paling pas.

On to the undergarment, saya lebih memilih undies yang menutupi perut atau yang menutupi luka operasi. Jangan lupa pilih bahan yang lembut dan menyerap keringat.

Pemakaian bawahan pun saya sesuaikan sehingga selalu di atas luka operasi karena emang ngilu aja sih kalo pas atau dibawah luka operasi. Padahal luka operasi biasanya saya pakaikan perban dan stagen kalo mau keluar rumah.

Kalo di dalem rumah saya biasanya pake perban waterproof pas mandi. Sebetulnya sih pemakaian perban waterproof ini ngga begitu direkomendasikan, apalagi kalo dinyatakan udah boleh buka perban karena takut bikin luka operasi lembab dan kurang udara. Tapi ya kan geli geli linu kalo mandi tanpa perban ?.

The Food

Pasca operasi saya memang harus berhati-hati memilih makanan. Salah makan biasanya bikin luka operasi gatel atau linu. Tapi yang jadi superfood pasca operasi buat saya adalah Telur, karena mengandung albumin yang bisa membantu pemulihan luka operasi, dan Buah-buahan supaya asupan serat tercukupi dan mudah buang hajat.

Berapa porsinya? Kalo saya sih biasanya memasukkan menu telur di 2 dari 3 kali makan karena bosen ya kalo makan telur terus-menerus. Tapi buat yang doyan atau bisa makan telur, ya bisa aja makan 3 kali sehari. Albumin sendiri sebetulnya ada di putih telur, jadi kalo kakak saya yang waktu itu dicekokin telur sampai 5 butir per hari, biasanya makan cuma putihnya doang.

Kenapa buah-buahan jadi penting? Karena pas saya operasi usus buntu, saya susah BAB pas udah pulang dari rumah sakit. Dan itu rasanya menyiksa banget. So papaya to the rescue. Maka operasi kedua dan ketiga saya memperbanyak asupan buah karena tahu badan saya butuh dan saya memang doyan.

Makanan yang saya hindari pasca operasi adalah makanan pedas. So bye bye saos, sambal dan segala yang pedas-pedas. Dari awal, toleransi pedas saya memang rendah. Jauh lebih rendah daripada L. Saya juga ngga terlalu sering craving makanan pedas, jadi ya aman dari godaan lah. Rasa pedas memang bisa bikin sakit perut dan ini saya hindari banget di awal-awal pemulihan. Sakit perut dan bolak-balik ke kamar mandi tidak saya butuhkan saat recovery. Belum lagi kalo harus nahan gatel dan linu di area luka operasi hanya gara-gara saya salah makan. Sungguh it’s not worth it.

The Activity

Habis operasi memang membatasi aktivitas yang bisa kita lakukan. Jangankan aktifitas macem-macem, bangun dari tempat tidur aja ada seninya supaya ngga terlalu sakit ke luka operasi. Pun setelah dirasa fit, sehabis operasi kita akan kehilangan daya untuk ngangkat yang berat-berat apalagi kalo memang sebelumnya ngga pernah olahraga.

Dulu ya, kalo belanja bareng mama ke pasar, biasanya saya yang jadi kuli panggul. Bawa tas belanja agak gede yang bisa disoren di bahu, belum lagi jinjingan di dua tangan. Sekarang malah ngga bisa, mama sendiri emang ngga ngebolehin, apalagi setelah menjalani 3 operasi, untuk bawa barang yang berat-berat. Kenapa sih ngga boleh? Saya kebetulan belom sempet search the medical reasonnya apa. Tapi yang saya rasakan kalo saya kelepasan bawa yang berat adalah pegel-pegel di sekitar luka operasi. Bahkan setelah beberapa tahun berlalu. Linu juga suka saya rasakan sih kalo kebetulan lagi kecapean banget.

Selain dari angkat yang berat-berat harus dihindari, pas awal-awal pasca operasi yang harus dihindari adalah bepergian jarak jauh. Jarak jauh ini saya definisikan sebagai lebih dari dua jam berkendara. Saya sempet nakal setelah lahiran dengan bepergian ke daerah Banjaran Bandung untuk menghadiri pernikahan sepupu. Pulang dari sana, luka operasi saya infeksi dan bolong menganga. Awalnya cuma berasa gatel aja, lalu pagi-pagi setelah bangun tidur malah keluar nanah. Foto, langsung laporan ke dr Stella yang membuat saya harus langsung meluncur ke Jakarta dari Puncak untuk check up. Di dokter kemudian dibersihkan si luka bolongnya itu, dan pulang dengan membawa antibiotik serbuk dan instruksi untuk ganti perban 1 hari 2 kali.

Pokoknya abis operasi jangan kecapean, your body need a rest.

Tapi bukan berarti kamu ngga perlu keluar rumah sama sekali ya. Baby F usia 10 hari udah sempet saya bawa ke carrefour karena saya stress diem doang di rumah. Cuma bobo-makan-nyusuin, on repeat. Eh sambil nyetrika juga ding waktu itu. Tapi gimana dong ya rasanya tersiksa sangat pas di rumah.

Well, that’s my experience after surgery. Buat kamu yang baru saja operasi, I wish you speedy recovery ya.

Love,

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.