Anak Ahensi

Huaah, hampir seminggu saya absen buat ngeblog nih. Apa kabar one day one post? Masa terhenti di hari keempat? Hiks.

Life get in the way of ngeblog. Minggu lalu jadwal saya packed sama report. Dikejar deadline untuk subyek yang berbeda bikin sakit kepala. Guess I’m not that young anymore ya. Dulu switching dari industri A ke B rasa-rasanya gampang banget sekarang jadi ngos-ngosan.

Time management harus dirapiin lagi nih, karena pada akhirnya my work suffers. Ngga puas aja gitu ya kalo hasilnya ngga maksimal.

Nulis soal kerjaan, engga kerasa saya udah mau 6 tahun kerja di ahensi riset. Saya mulai kerja tahun 2011 awal dan fresh from the campus. Revisi skripsi belum kelar dan saya langsung terbang ke Gorontalo buat wawancara petani. Anak jurnal (saya kuliah jurnalistik btw) yang ga tau apa apa soal riset marketing langsung wawancara petani di luar pulau tentang pestisida, bahkan ada beberapa petani yang ngga bisa bahasa Indonesia jadi harus pake penerjemah lokal.

Sepertinya ngga banyak yang tau mengenai market research, soalnya setiap kali ditanya orang kerja dimana pasti mereka pada bingung, market research tuh apaan sih? Kalo lagi mood jelasin sih biasanya bilang kalo market research itu kerjanya untuk survey ke masyarakat, tapi bukan soal politik melainkan lebih ke produk yang digunakan sehari-hari. Kalo lagi males paling bilang itu loh yang mirip Nielsen πŸ˜‚πŸ˜‚.

Terus selama 6 tahun jadi anak ahensi, apa pengalamannya? Buaaaanyaaaak. Sama seperti tempat kerja lain sebetulnya, ada plus minusnya. Ada enak dan ngga enaknya. Hampir 6 tahun saya kerja, saya cuma pernah kerja dua ahensi; Ipsos sama Pixel Research. Ipsos itu multinational company, headquarter di Paris – Prancis, kalo Pixel Research adalah perusahaan riset lokal.

Apa enaknya kerja di ahensi riset?

1. Chance of business trip, ini beneran ada dan available banget loh. Berkat kerja di ahensi riset, lima pulau besar di Indonesia sudah saya kunjungi plus beberapa negara tetangga. Kalo saya ngga kerja di riset mungkin area petualangan saya hanya akan terbatas di daerah Jawa Barat saja. Selain itu, kesempatan buat business trip = kesempatan buat liburan juga buat saya. Jalan-jalan dibayarin kantor, siapa yang nolak coba?

(baca juga: Workcation: Semarang)

2. Chance of knowing various industry. Bekerja di ahensi riset membuat kita aware dan punya pengetahuan tentang banyak industri sesuai dengan proyek yang sedang kita kerjakan. Ngga akan jenuh soal subyek penelitian karena biasanya ada beberapa proyek dengan tema berbeda setiap bulannya.

3. Chance of meeting various kind of people. Kerja di ahensi riset sebagai researcher enable me to meet various kind of people. Dari mereka yang tinggal di kamar kos dengan perabot seadanya, sampe yang tinggal di apartemen mewah dengan sederet mobil sport. Entah itu dalam rangka wawancara mendalam atau sekedar menyaksikan interview. Saya juga bisa berkenalan dengan overseas clients baik dari benua eropa, amerika atau asia.

In short, banyak kesempatan yang bisa didapet dari kerja di ahensi riset. Tapi yang paling berasa buat saya adalah kesempatan jalan-jalannya, karena saya tipe pembosan ya, jadi kalo terus-terusan kerja di belakang meja rasanya gimana gitu..malah jadi stress sendiri.

Terus apa ga enaknya kerja di ahensi? 

1. Work-life yang ngga balance. Awal-awal kerja sampai sekarang sih  rasa-rasanya I spent too many hours in the office. Awal mula si G jadi workaholic adalah karena keenakan kerja di kantor bisa sampe nginep. Ngapain aja di kantor? Mainly adalah buat bikin report. Selain report juga bisa karena ngecek data atau run segmentasi. kalo run segmentasi yang rada trial and error itu ya bisa abis waktu seharian untuk nemu formula yang pas.

2. “Karena kelaiyen ituh suci dan ahensi penuh dosa”  quote yang diambil dari lagu awkarin ini pertama saya baca dari status temen saya (dadah-dadah sama aggri). Beneran deh, tipe kelaiyen itu cemmacem banget tapi tetep harus kita turutin. Ada yang awal-awalnya santai kayak di pantai, pas begitu report dikirim dia pengen re-do semuanya karena ga sesuai sama yang dia mau. Ada juga tipe kelaiyen yang ngasih feedback di jam-jam kritis dan terpaksa kita harus ngelembur. Ada juga yang pengen semuanya serba cepat, request ini itu dan harus kelar dalam itungan jam. Ngelus dada banget lah kalo dapet kelaiyen yang ribet bin banyak maunya.

Kayaknya soal ngga enak sih aku ngga bisa cerita banyak ya, karena ke-enggak-enak-an yang lainnya merupakan ke-enggak-enak-an umum yang bisa terjadi di tempat kerja lainnya, bukan hanya ahensi riset.

(baca juga: Tentang Kenyamanan di Tempat Kerja)

Share yuk, sudah berapa lama kamu bekerja dan apa pros and consnya di profesimu?

 

 

Love,

 

 

G

 

You may also like

9 Comments

  1. kalo aku pernah punya pengalaman jadi researcher freelance buat salah satu tivi swasta, sama sih, tiap bidang kerjaan pasti ada plus minusnya yah πŸ™‚

    1. Iya selalu ada plus minusnya..dulu pas masih mahasiswa sempat bantuin analisa acara TV juga, lama lama bosan nonton terus 😁😁

Leave a Reply

Your email address will not be published.