Newborn Essentials: Alat Kesehatan Bayi

Berbicara mengenai kebutuhan bayi, hal pertama yang diingat biasanya lebih ke barang yang nempel di badan seperti baju, popok atau malah kain flanel buat bedong. Next adalah item item gede kayak stroller, carseat atau box bayi, baru deh kepikiran soal toilettries endebrei endebrei.

Terus alat kesehatan bayi ada di nomor berapaa? Krik krik..alat kesehatan biasanya baru kepikiran saat si bayi sakit, eh apa ini saya aja ya? Haha. Yang pasti saya baru ngeh beli ini itu pas emang baby F udah sakit.

Nah, supaya buibu yang lain be better prepared dibanding saya, saya mau nulisin hal-hal yang bagusnya udah disiapin di awal. Ya kita sih berdoa supaya bayi sehat walafiat selalu tapi teteep loh disiapin aja barang kebutuhannya, bukankah lebih baik sedia payung sebelum hujan ya?

Barang barangnya sendiri saya bedakan menjadi dua ya, yakni the must have yang menurutku esensial alias penting banget ada di kotak P3K di rumah dan the nice to have yang sebetulnya  ngga punya juga ngga apa apa, tapi kalo punya akan lebih membantu.

The Must Have

1. Termometer

Termometer ini penting banget banget untuk mengukur suhu tubuh bayi ya. Lupakan metode diukur pake tangan atau dengan nempelin dahi karena itu sama sekali ngga akurat.

Di pasaran ada dua jenis termometer, termometer air raksa biasa sama termometer digital. Buibu boleh beli dan nyiapin yang mana aja. Saya pribadi lebih memilih menggunakan yang digital karena lebih praktis untuk dibaca karena angka langsung tertera di termometer.

Saat ini saya punya 3 termometer, 1 termometer air raksa yang baru saya pake 1 kali setelah beli simply karena saya merasa itu air raksanya kok ngga naik ke atas. Lalu ada termometer digital yang digunakan di ketiak merek Omron yang saya pake sejak 3 tahun lalu, sejauh ini pemakaian memuaskan, akurasi juga oke dan ada memori suhu, jadi kita bisa tahu suhu sebelumnya di angka berapa.

Tapi, anak makin gede kok ya makin ngga mau diem kalo ngukur suhu, akhirnya saya beli termometer digital yang diukur melalui telinga. Termometer dengan merek Omron harga 400ribuan yang saya beli di Tokopedia, sukses membantu saya mengukur suhu baby F saat dia masih cranky.

Awalnya saya ngga tertarik beli digital ear termometer karena uda punya termometer digital biasa, tapi baru disadari bahwa ini merupakan good investment demi kenyamanan anak (dan kewarasan orangtua) saat mengukur suhu tubuh.

2. Obat Demam

Ini harus banget nyetok lah. Bayi setelah imunisasi kan suka demam ya bu ibu. Jadi untuk membantu menyamankan bayi obat demam ini harus tersedia di rumah. Bukan berarti pas baru demam kita langsung kasih obat, diliat dulu aja kondisi anaknya. Kalo masih ceria, mau makan, lebih baik sih gunakan tips trik mengatasi bayi demam dulu. Kalo udah 38.5 derajat celcius dan bayi lemes baru kasih obat.

Parasetamol untuk meredakan demam bayi ini tersedia dalam berbagai macam merek. Tanya ke apotek aja adanya apa, mau generik juga boleh karena zat aktifnya sama aja. Untuk dosis pemberian konsultasikan langsung sama dokter atau apoteker karena harus disesuaikan sama berat badan bayi.

Obat demam ini ada yang dalam bentuk sirup atau suppository. Untuk bayi bayi kalem, mau minum obat dan suhu demam yang masih aman, diberi obat sirup juga oke. Tapi kalo kejadiannya mirip sama baby F kemarin, udah 40 derajat celcius, rewel parah dan bergidik berkali kali, saya lebih memilih untuk memberikan yang suppository alias diberikan lewat anus.

Obat suppository ini punya reaksi yang lebih cepat dari sirup, tapi harus hati-hati banget saat memberikan pada bayi, pastikan tangan kita bersih dan steril. Selain itu konsultasikan sama dokter anak juga mengenai pemberian suppository. Kalo saya pribadi memilih menggunakan suppository ketika dirasa urgent atau saat demam tinggi banget dan butuh demam segera turun agar tidak terjadi kejang.

3. The creams family

Krim bayi saat ini buaaaanyaak banget macemnya. Dan ada beberapa yang menurut saya harus ada banget banget, yakni:

  • Diaper Rash Cream – Kayaknya ya, hampir semua ibu memiliki diaper rash cream di diaper bag anaknya. Penggunaan diaper yang terus menerus memang kadang membuat kulit bayi di sekitar pantat dan selangkangan memerah karena iritasi. Kalo sudah begitu diaper rash cream to the rescue. Baby F menggunakan Pure Baby Diaper rash cream, dan pas lagi parah dulu sempet diresepin daktarin rash cream. Rash cream ini lumayan membantu supaya ngga iritasi lagi hingga usia 6 bulan-an.
  • Lotion untuk gigitan nyamuk – Salah satu musuh daerah tropis seperti Indonesia ini adalah nyamuk. Mau dijaga kayak gimana pun, pake kassa nyamuk, kelambu bahkan organic anti repellant sekalipun, tetep aja ada satu atau dua nyamuk yang sukses gigit si bayi. Baby F sempat ngalamin digigit nyamuk sampe bentol-bentol yang mirip biang keringat di keningnya, lalu kemudian ingat jika mamih (mama saya) biasanya pake Zwitsal untuk mengatasi bentol karena nyamuk. Beli deh Skin protector lotion dengan citronella ini. Judulnya memang lotion pelindung kulit tapi cukup ampuh kok untuk menghilangkan bekas gigitan nyamuk.
  • Lotion untuk eczema – Baby F memiliki kulit sensitif, dari kecil udah merah-merah di muka dan kebetulan alergi susu sapi juga sehingga ada bintik merah di pipi yang mengering. Saya masih menganggap itu eczema, bukan psoriasis karena ngga bersisik terus-terusan. Tapi hilangnya menggunakan salep yang saya pakai juga, jadi was-was deh dia eczema karena alergi atau psoriasis saya nurun ke dia. Untuk perawatan sehari-hari dengan tujuan menjaga kelembaban kulit, saya gunakan dr. Buds super soothing rescue lotion dan Bodytalk Calendula Healing Salve.

 

The nice to have

1. Medicine feeder

Saat anak sakit, segala sesuatunya berasa jadi tantangan. Apalagi kalo udah waktunya minum obat. Jaman masih usia di bawah 6 bulan dimana bayi belum terlalu aktif, ngasih obat berasa gampang, tapi pas udah gedean dikit, ngasih obat harus perjuangan banget. Obat dalam bentuk sirup lebih mudah karena biasanya udah ada pipet dalam kemasan. Kalo obat bentuk puyer dan rasanya pait? Banyak yang jatuh di lantai dibanding masuk mulut bayi.

Foto diambil dari sini

That’s why ada beberapa produsen yang bikin medicine feeder, biasanya sih bentuknya syringe alias suntikan seperti yang dikeluarin sama simba atau pigeon. Nubi malah punya medical kit yang isinya Medicine Dropper, Nasal Aspirator with Ear Syringe, Medicine Dispenser with travel cap/measuring cup, dan Medi Nurser with silicone nipple.

Can’t say anything more about this karena saya emang ngga pake. Ehehehe.

2. Diffuser

Katanya dibanding diffuser lebih bagus humidifier tok untuk menjaga kelembapan satu ruangan karena paparan AC, tapi saya sih lebih merasa butuh diffuser untuk membantu meringankan gejala flu atau pilek. Bukan hanya pada bayi, tapi juga pada orang dewasa. Baby F sempet sering banget pilek, mungkin karena tiap malem pake AC dan ngga mau pake selimut. Tapi entah ada hubungannya atau ngga, semenjak pake diffuser baby F jarang pilek. Bahkan saat emak bapaknya flu batuk bergantian, baby F cuma bersin-bersin di siang – sore hari aja.

Saya beli diffuser merek belli to baby karena kebetulan lagi promo pas dateng ke baby fair. Essential oil juga awalnya pake belli to baby juga,karena uda dapet paketan. Cuma pas belli to baby abis, saya kepikiran untuk beli merek lain yang lebih terjangkau, akhirnya EO saya beli di Natural Hut via tokopedia.Kenapa ngga beli Young Living? Simply karena mahal.

Tapi EO ini saya gunakan hanya untuk diffuser tok, ngga buat pijet, oles di badan atau dicampur makanan (yikes!!). Diffusernya juga ngga saya pake tiap hari kok, hanya saat lagi ngga fit, pilek atau baby F lagi grok-grok. itu pun hanya 6 jam maksimal.

3. Amber Necklace

Ini sebetulnya masih belom scientific enough ya, tapi khasiatnya ada, beneran. Sebelum saya beli diffuser, saya udah duluan beli amber necklace. Jadi Amber ini terbuat dari resin atau getah pohon pinus yang sudah terfosilisasi selama ratus ribuan atau jutaan tahun lalu.  Saya beli amber necklace di puchapuput.store via Instagram.

Setelah pake kalung amber, tidur jadi lebih nyenyak, mengurangi kerewelan juga. Pas borongan tumbuh gigi pun, ngga jadi ekstra rewel atau susah makan.  Tapi amber ini cocok-cocokan sih sepertinya, mengingat katanya ini bisa mengurangi psoriasis, tapi di saya sih malah jadi alergi. Jadi cocok di baby F tapi ngga cocok di saya.

 

So buibu itu alat kesehatan bayi yang menurut saya patut ada di kotak P3K di rumah. Semoga anak-anak kita di rumah selalu sehat dan ngga perlu memakai apa yang kita simpan ya.

 

See you on the next post.

 

Momma G

 

 

 

 

Continue Reading

Infeksi Saluran Kencing Pada Bayi

Sesuai yang saya share di postingan sebelumnya, baby F sempat kena infeksi saluran kencing (ISK) dua bulan lalu. Ini bukan penyakit berat yang serius banget meski kalo dibiarkan bisa menjalar ke ginjal, tapi ini adalah salah satu penyakit yang bisa banget dicegah.

(baca juga postingan curhat saya; Ketika Baby F Sakit)

Jadi apa sih ISK itu? Infeksi saluran kencing ini merupakan suatu infeksi yang biasanya disebabkan oleh bakteri E.Coli. Pada orang dewasa, gejalanya bisa terdeteksi dengan mudah. Apa aja gejala ISK pada orang dewasa?

  1. Anyang-anyangan alias sering pengen pipis
  2. Sakit pas pipis
  3. Pipis tapi air seni yang keluar sedikit.
  4. Demam.

Karena kalo orang dewasa pasti bisa merasakan sendiri lah ya 4 hal di atas itu. Tapi kalo bayi gimana? Ini beneran susah loh karena baby F ngga keliatan rewel di hari-hari sebelumnya jadi kita ngga tau apakah dia pipisnya sakit atau ngga, frekuensi penggantian diaper juga normal. Ketauannya ya pas dia berangsur-angsur demam dan diperiksa ke dokter. Bahkan saat pipis untuk tes urine pun baby F ngga keliatan ngga nyaman.

Continue Reading

Ketika Baby F Sakit

Ini adalah posting curhat, yang asalnya mau bahas tentang ISK dan must haves buat jaga-jaga kalo bayi sakit. Tapi ternyata kepanjangan. Jadi nanti saya buat post terpisah soal ISK pada bayi dan must havesnya ya.

Hampir dua bulan yang lalu, menjelang lebaran, baby F demam tinggi. Demamnya mencapai 40 derajat lebih dan bikin dia ngga mau makan, ngga mau minum susu dan susah tidur. Sebagai orang tua, rasanya khawatir banget pas anak sakit, sampai saya ngga masuk kerja 4 hari itu.

Sebetulnya ini bukan pertama kalinya baby F sakit. Dia sempat hangat ketika imunisasi DPT I, tapi masih ceria, meski suhu mencapai 38.5 tapi masih mau minum susu dan tidur lelap. Sakit kedua kali adalah radang tenggorokan, suhu 38.5 juga, agak rewel dan susah minum susu. Tapi begitu dibawa ke dokter dan masuk paracetamol suppository, baby F berangsur pulih.

Saya masih inget banget, kalo baby F sempat anget di Minggu malem. Tapi masih saya hiraukan karena saya pikir cuma kecapean aja, maklum kalo wiken memang suka bawa baby F kesana kemari. Senin pagi, baby F sehat-sehat aja dan ceria seperti biasa. Baru pas saya pulang kerja, jam setengah 8 malem, saya pegang badan baby F agak anget. Iseng-iseng cek di 37.8-an, udah mulai anget tuh. Saya udah mulai khawatir tapi L masih santai santai aja.

Continue Reading

Baby F : 10 Bulan

Bulan ini baby F berusia 10 bulan. Sama sekali ngga berasa. Rasa-rasanya baru kemarin hamil dan lahiran, sekarang anaknya udah heboh merangkak sana-sini. 

Jadi, gimana perkembangan baby F selama 10 bulan ini? 

Merangkak 

Baby F sudah bisa merangkak dari usia 6 bulan. Sekarang sudah lancar banget merangkak sana sini dan udah berani menyusuri lorong di rumah yang agak panjang. 

Rambatan

Fay sudah lancar memanjat dari usia 7 bulan kurang, jadi memang senang pull up di meja atau lemari. Sayangnya, dia masih ngga berani melangkah sendiri, tapi kalo dititah sih udah bisa jalan cepet banget. 

Babbling

The clearest vocab adalah Papa. Udah bisa diucapkan sejak 6 bulan meski hilang timbul. Sekarang babbling teriak aaaa….aaaa..dan humming makin sering. Papa diucapkan kalo uda lama ngga ketemu papa-nya. Sepertinya dia udah bisa associate papanya dengan kata papa. 

Preferensi

Baby F can show her preferences well. Mulai dari mau digendong sama siapa, mau minum susu apa ngga, makan apa ngga, mau kemana, mau nonton tv atau buka buku. 

Sampai usia 4 bulan-an. Baby F ngga bau tangan, mau digendong sama siapa aja. Tapi sekarang? Kalo bukan orang yang diliat setiap hari, gudlak deh. Dia pun bisa nolak loh kalo ngga mau digendong sama seseorang. 

Masalah minum susu atau makanan pun begitu, kalo ngga mau, meski udah disodorin dia tetep bakal nolak. 

Musik

Baby F suka musik. Apapun jenisnya. Setiap denger musik dia akan sangat excited dan menggerakkan tangan. Dimanapun dengan musik apapun. Dangdut, EDM, Nursery Rhymes, semuanya dia suka. 

Lagu Favorit? Cicak cicak di dinding, dia akan mulai ngambil ancang ancang ketawa sejak denger kata nyamuk. 

Gigi

Usia 10 bulan tapi baby F belum tumbuh gigi. Padahal gusinya uda bengkak dan putih. Iler juga sering keluar. Tapi kata dokter (dan keluarga) santai aja, ditunggu sampe setahun. Meski belum ada gigi, tapi baby F menggigit dengan gusi dan itu lumayan tajem. 

Alergi 

It’s not an improvement, but my baby’s condition. Jadi sejak usia 6 atau 7 bulan gitu, dia divonis dokter alergi protein susu sapi. Bisa dilihat dari nafas yang grok..grok..pas dia tidur, sama kemerahan di pipi yang ngga ilang-ilang.

Kalo diinget-inget sih si merah itu sudah ada dari jaman dia masih ngASI. Kirain karena emang kulit sensitif, tapi mungkin karena terpapar dairy product. Then, baby F sekarang minum susu formula dengan protein terhidrolisa atau bahasa awamnya susu alergi. Lucunya, dia kuat dikasi butter atau keju. Padahal sama sama dairy product.

Selain protein susu sapi, baby F juga dicurigai alergi telur. Gegara dikasih marie regal. Salah aku sih, ngasih biskuit asal aja tanpa dilihat ingredientsnya dulu. Padahal biasanya suka merhatiin banget. Makan Marie Regal 2 hari, langsung bruntusan dan susah pup sampe berdarah. 

Buru-buru ke dokter, dikasih opilax dan suppos, pup pun lancar meski rewel beberapa hari.

Apa lagi ya? Udah kayaknya. Yang pasti anaknya lucu banget kalo udah senyum (Semua orang gituu kali), dan sekarang lebih berani eksplorasi dan banyak akal. Tapi default wajah masih judes dan hobi banget ngeliatin orang baru. Bisa diliat tanpa kedip. 
Nih bonus satu foto baby F. 

See you on the next post,

Momma G

Continue Reading

Newborn Essentials – 5 Hal yang Harus Dipikirkan Sebelum Belanja Kebutuhan Bayi

Untuk para perempuan hamil, berbelanja kebutuhan bayi adalah salah satu  hal yang ditunggu-tunggu selain dari hari lahir si buah hati,. Termasuk saya pas lagi hamil baby plum setahun lalu. Selain dari hobi belanja, beli ina-ini-itu untuk si kebutuhan bayi rasanya lebih guilt-free dibanding belanja untuk diri sendiri.

Saya pertama kali membeli barang kebutuhan bayi ketika kandungan masih usia 6 bulan. Beberapa kan bilang pamali ya kalo belanja sebelum 7 bulan, tapi hasrat untuk belanja sudah tak terbendung. Jadilah saat ibu saya ke Jakarta, saya sekalian ajak jalan ke ITC Kuningan. Terus pas nyampe saya bingung sendiri meski dibantu shopping list dari toko yang saya kunjungi. Belanja untuk bayi ini jarang banget yang sekali beli langsung selesai. Jadi biasanya belanja ini akan disambung beberapa kali. Jika ditotal, belanja kebutuhan bayi ini saya lakukan 4 kali, and other 4 or 5 times occasion saat bayi sudah lahir.

Sekarang baby plum sudah 9 bulan, dan saya sudah dua kali membereskan lemari pakaian dia. Babies surely grow so fast. Ada beberapa hal yang pada akhirnya menumpuk tak terpakai setelah tiga bulan, dan ada yang membuat saya harus bolak-balik ke baby shop. Nah, untuk mencegah hal yang sama terjadi bagi buibu lain dan pengingat untuk saya sendiri. Ini dia hal-hal yang harus dipikirkan (dan diputuskan) dalam membeli kebutuhan bayi.

 

Continue Reading