Pregnancy

Cerita Kehamilan Kedua: Kekurangan Zat Besi

Sudah lama mau nulis soal pengalaman kekurangan zat besi. Tapi karena kelupaan akhirnya draft yang hanya dikasih judul ini ngendon 2 minggu lamanya tanpa tersentuh. Well, kehamilan kedua memang penuh cerita, salah satunya adalah soal kurang zat besi ini.

Kekurangan zat besi ini baru saya ketahui pada trimester 3. Padahal kalo diinget inget lagi all symptomps were there. Wajah pucat, lemes sepanjang waktu dan hobi nyium bau kamper, sampai beli EO champor.

Ketauannya gimana? Hasil tes darah menunjukkan bahwa HB saya rendah, hanya di angka 7.6 dari minimumnya 10, angka ideal di 12 – 16 . Pilihannya ada dua; Infus Venofer atau transfusi darah. Sebelum memutuskan mau yang mana, harus diketahui dulu apakah memang kadar Feritin yang rendah atau ternyata saya ada thallasemia minor. Akhirnya tes darah lagi, kali ini biayanya lebih mahal dari tes darah biasa.

Setelah hasil lab keluar, saya konsultasi lagi sama dr. Liva dan akhirnya saya harus infus feritin selama 4 kali dalam 2 minggu. Apalagi karena ternyata HB saya turun lagi ke 6.6. Sebetulnya infus feritin ini bisa dimana saja. Ngga harus di rumah sakit. Malah kalo ada kenalan suster, bisa loh diinfus di rumah, tinggal beli Venofer dan cairan infusnya saja. Tapi ya, saya nyari praktisnya aja deh. Jadi saya ke Mitra Kemayoran 1 minggu dua kali, langsung ke ruang IGD buat minta diinfus.

Pertama kali diinfus, saya datang pagi-pagi, sendirian. Sempet bingung, tapi untung perawat IGDnya ramah. Setelah daftar di administrasi, masuk ruangan IGD lagi, tiduran di kasur, terus infus dan tunggu infusannya selesai. Berapa lama? Ngabisin infusnya aja 2 jam. Malah bisa lebih lama kalo kita ngerasa kesakitan karena laju infusnya dilambatin lagi.

Empat kali bolak-balik IGD, saya jadi cukup tahu suster IGD. Saya menghindari datang siang, karena di kunjungan kedua saya datang siang, terus dapet suster yang ngga sabaran dan ngga mau dikasi tau kalo jarum yang kecil akan lebih memudahkan pekerjaan suster untuk mencari nadi saya yang tipis tipis. Padahal di kunjungan lainnya dapat suster yang baik baik banget. Bahkan mau ngusap-ngusap tangan saya karena infus venofer itu bikin rasa ngga nyaman borderline sakit di tangan kita.

(Baca juga: Cerita Melahirkan)

Hasilnya apa sih? Setelah infus venofer, badan memang lebih segar, jarang lemes kliyengan, dan saya ngga kecanduan menghirup aroma kamper lagi.

Kenapa ibu hamil, HBnya ngga boleh kurang dari 10? Yang pasti adalah supaya ibu hamilnya tetap kuat dan sehat selama kehamilan plus meminimalisir resiko pendarahan saat lahiran normal.

Berapa biaya yang dikeluarkan sekali suntik? 1jutaan. Tapi kakak saya yang infus venofer di Hermina Bogor cuma spend 700ribuan. Jadi tergantung rumah sakitnya aja.

See you,

giftalvina

Hi! Saya Gifta, istrinya L, ibu dari baby F. I'm a market researcher and avid reader who loves to write random things. Please drop me an email if you have any inquiry to giftalvina@gmail.com

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.