My (Current) Guilty Pleasure

Hola!

Been months ngga ngeblog nih padahal ide ide buat nulis post berseliweran di kepala. Sekalinya ngepost, malah kepikiran untuk nulis soal guilty pleasure. Duh ya, abis lebaran gini tapi nulisnya malah ada guilty dan pleasurenya. Hahaha.

Okay, setiap orang pasti lah ya suka melakukan sesuatu yang disadari bahwa itu ngga guna atau norak atau ngga approriate, tapi tetap dilakukan.  Disini saya mau cerita beberapa hal yang sebetulnya saya sadari ngga terlalu berguna, norak tapi ngangenin and I do it almost everyday.

 

1. Listen to Liam Payne single.

Bukan, bukan single barunya dia yg sama Zedd, tapi single pertama Liam setelah solo karir. Iyah, si Strip That Down yang secara beat gitu gitu aja, secara lirik juga ngga spektakuler. Tapi saya tetep dengerin hampir tiap hari karena lagu ini lama lama racun dan bikin nagih. Belom lagi aksi Liam ngedance pas bawain lagu ini di beberapa show. Saya sukses hit replay berkali-kali.

I’m not really directioneer, mereka konser di Jakarta juga ga bela-belain nonton. But I followed them since X Factor era along with keeping an eye on Cher Llyod ( Where are you, Cher?) Jadi melihat perkembangan mereka itu menyenangkan buat saya.

2. Jelly Blast (Jellipop Match)

Yang ini sebetulnya teracuni oleh mamah. Beliau adalah yang pertama kerajingan menjadi pejuang negeri jelly dan bisa menghentikan pembicaraan karena udah ada notif bahwa nyawanya sudah terisi penuh, biasanya mamah bilang “duh ada panggilan dari negeri jelly nih, udah dulu ya”

Karena penasaran, saya jadi ikutan install dan keracunan juga. Games ini sebetulnya simpel kok, cuma ngerangkai jelly yang sewarna. Mirip sama candy crush gitu lah. Saya biasa main ini di sela sela kerja, di perjalanan ke kantor, dan sebelum tidur.

3. Online Stalking

Okay, saya biasa bilang ke temen temen saya bahwa kepo is my middle name. Level of curiosity saya terlalu gede buat hal hal trivial yang ngga meaning seperti stalk orang kayaknya.

Siapa aja yang pernah saya stalk? Banyaaaaak. I stalk my clients, temennya temen, mantannya temen, pacar baru mantannya temen, selebgram and so on and so on.

I search their online presence only tapi ya. Ngga by real life. Kali ah mau ditangkep polisi kalo saya stalk in real life.

Eh keahlian stalk ini berguna sih tapi, bisa nemu adek yang hack akun spotify saya.

4. Instagram Gosip.

Lambe turah, lambe lamis, noona bigos, you name it. I follow several akun gosips nasional di Instagram karena….mm karena…saya iseng dan pengen tau aja gitu apa yang lagi rame.

Instagram gosips ini membawa saya pada forgos detik yang terkenal dengan underground gossipnya. Jadi isu isu ATT – RA saya udah kenyang bangetlah.

Sebetulnya faedah ngikutin akun gosip adalah supaya bisa ada bahan obrolan pas makan siang. Iyah, obrolannya emang receh. Kalo berat mah namanya meeting.

5. Forum Reading

Saya bukan forum poster aktif. Not a fan of Kaskus as writing medium bahkan saat masa jayanya. Tapi saya avid reader forum. Baca dari page awal sampe akhir itu syudah biasa.

Berfaedah kalo emang lagi cari info seperti soal agen domestic worker (Female Daily helps a lot), atau review barang meski blog lebih bisa dipercaya.

Ngga berfaedah adalah baca posting karena iseng dan cuma jadi silent reader aja. Ini saya banget kalo lagi nyari inspirasi yang kemudian bablas baca baca posting dari awal sampe akhir.

Itu 5 guilty pleasure saya saat ini. Share yuk, punya kamu 😉.

Love,
G

You may also like

6 Comments

  1. Online stalking itu salah satu guilty pleasure yg serriiing banget aku lakuin. Terutama sekali utk artis2 k-drama favorit. Duuuh.. quota jebol pun ga nyadar. Lha .. giliran quota habis baru deh nyesel. Itu td gue ngapain coba ? *Tepok jidat, elus dompet*
    Hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published.