H+33: 5 Hal yang Berubah Setelah Menikah

Banyak yang bilang bahwa minggu-minggu pertama pernikahan adalah masa bulan madu dimana semua tampak indah dan berbunga-bunga.
Buat saya? Hmm, biasa aja 😁.

Justru minggu minggu pertama ini adalah minggu minggu adaptasi yang cukup berat. Adaptasi saya terhadap daily routine L, dan adaptasi L terhadap gaya tidur saya misalnya 😜.

I don’t think the facts that we already married is hitting me up yet. Karena belum berasa ada perbedaan yang signifikan. Even sometimes saya dan L masih sering bercanda “Eh, kita udah nikah yah?”.
L berpendapat (dan saya setuju) kalo kami masih ga berasa udah nikah karena kami sudah kelamaan pacaran. Jadi ya
hari-hari saya sebelum menikah toh sudah intens communicating sama L, begitupun juga sebaliknya.

Terus-terus, masa sih ga ada bedanya antara abis nikah sama belum nikah? Kalo kayak gitu mah mending jangan nikah sekalian yak, eh!.

Kalo dipikir, dicerna ulang dan diinget2 sih ada yaa perbedaan antara kehidupan single dan ngga single lagi sekarang.
Ngga terlalu signifikan sih tapi cukup berasa. Apaa aja?

Ini 5 hal yang berubah setelah saya menikah.

1. My morning routine is getting longer
Dulu, jaman masih single saya bisa bangun jam setengah 9 dan berangkat kantor jam 9. Setengah jam sudah cukup buat mandi, ganti baju, masang kerudung, dan dandan kalo lagi mood.
Sekarang, saya butuh 1 – 1,5 jam buat siap-siap? Karena apaaa?
Begitu bangun tidur biasanya saya nyalain hot water dispenser atau masak air panas kalo lagi di rumah mertua, terus? Bikin kopi buat suami.
Kopi udah siap, baru saya mandi dan doing my own routine. Terus uda bisa berangkaat? Belom, karena harus nunggu suami doing his own morning routine sebelum anter saya kerja.

2. Hubby is way more protective
Jaman pacaran, L membebaskan saya untuk naik transportasi apapun kemanapun. Ojek boleh, taksi monggo, kopaja oke.
Setelah menikah, selama dia ada di rumah dan belum berangkat, saya ngga boleh naik ojek dari rumah ke stasiun. Ga rela katanya. Sempet L masi bela-belain anter saya, padahal dia udah telat.
Pun soal pulang malam, sempet beberapa kali ga diizinin naek ojek-KRL-ojek karena kemaleman padahal itu baru jam 8 malem. Skr juga dia lebih cerewet nanya identitas pengemudi, mau gojek, uber atau taksi, harus diinfo sesegera mungkin. Dulu pas pacaran, lebih santai soal yg beginian.

3. I have super sensitive nose
Setelah menikah, entah kenapa indra penciuman saya jadi lebih tajam.
Apalagi sama bau bau makanan. Wangi bakso, wangi sambel goreng, wangi nasi goreng sudah bisa kecium padahal yang jualan masih agak jauh.
Bau ga enak di mobil? Sekarang kecium banget.

4. I am more cautious in spending money
Masa single saya lebih careless buat ngeluarin uang. Jajan ina ini itu, beli buku harga ratusan ribu sekali seminggu, kalo ngemall pasti beli kosmetik atau sepatu atau baju.
Sekarang? Mau beli buku aja bilang ke suami pake puppy eyes segala. Jarang jajan sendiri karena biasanya jajan bareng suami. Mau beli kosmetik, sepatu baju? Mikir dulu dan nanya suami dulu..padahal duitnya duit sendiri haha.
Tapi enaknya, kalo suami udah komen soal appearance saya bisa nyeletuk minta duit buat perawatan. Kemarin misalnya, L bilang muka saya kok kusam banget, saya langsung todong dengan minta facial dan dia lgsg transfer buat ongkos facialnya. Horeee!!

5. I am now a bed hogger πŸ˜†πŸ˜†
Ini entah memang berubah atau saya baru sadar sekarang. Ternyata saya motah banget kalo tidur dan bisa menguasai 3/4 kasur. Seinget saya, semasa lajang dulu, kalo tidur menghadap kanan di pinggir kasur, maka saya akan terbangun di posisi yang sama dan tempat yang sama. Sekarang? Tidur menghadap kanan di pinggir kasur, terbangun dengan badan melintang dan mepet ke arah sebaliknyaΒ  πŸ˜†
Sekian 5 hal yang berubah setelah menikah. Mungkin nanti after longer period ada hal hal lain yg berubah karena saya percaya menikah itu proses adaptasi tanpa henti.

Cheers,

G – The Newlywed

You may also like

3 Comments

  1. bahahahaha akupun sampai beberapa bulan setelah nikah masih bingung: eh ini udah nikah ya? XD saking pake cincin juga engga, cuma bedanya jadi serumah aja. dan bulan-bulan awal malah nangis-nangis karena marriage-blues *halah* saking bingung jadi istri tuh gimana sih? kok laki gue ngerjain semua kerjaan rumah sendiri? XD

  2. I like what you guys are up too. Such clever work and reporting! Keep up the excellent works guys I have incorporated you guys to my blogroll. I think it’ll improve the value of my site :).

Leave a Reply

Your email address will not be published.