H+333: A New Chapter

Hai hai…
Setelah tulisan pembuka di awal 2016, saya ga pernah nulis lagi di blog ini. What happens? Life happened. Padahal mah emang males aja nulisnulis teh ??.

Terus sekarang pas lagi cuti, jadi kepengen nulis lagi. Kepengennya udah lama tapi gak prung, kemalasan dan keribetan di lembar baru hidup saya jadi dua hal yang utama kenapa nulis life update aja  lama dan susyah bener dari akhir Juni lalu.

Sesuai sama judul posting-an ini, saya baru-baru ini membuka lembar baru di cerita kehidupan saya. Apa itu? I’m officially a MOM. Saya bukan lagi hanya seorang wanita, saya wanita dan saya seorang ibu ??.

Sejak 3 Juli lalu, saya tidak hanya bertanggung jawab mengurus diri saya sendiri, saya juga bertanggung jawab untuk baby plum. Bayi yang saya bawa-bawa 9 bulan lamanya kemana-mana. Sekarang the bump udah lahir ke dunia. Malah usianya udah mau 6 minggu ketika saya posting ini.

Baby plum yang berinisial F.A.V ini delivered by c-sectio at 10.12 p.m with weight 2.6kg and height 48 cm.
Kenapa lahiran c-sect? Kok ngga lahiran normal aja? Itu nanti diceritakan di posting lain ya…

(Baca juga: Tentang Lahiran: Proses Melahirkan)

Enam minggu terakhir sebetulnya jadi masa adaptasi yang lumayan melelahkan, belom lagi si hormon yg belum stabil membuat saya kadang jadi emosional. Nanti deh saya cerita syndrome baby blues yang saya alami.

On to masa adaptasi saya sama baby F. Yang pertama adalah adaptasi bahwa saya sulit kemana2 tanpa bawa baby F, jadi pilihannya stay di rumah lalu kemudian kena cabin fever yang bikin saya ngedumel sendiri, pergi sama baby F dengan resiko dia rewel dan tempat yang dikunjungi terbatas, atau pergi tanpa baby F tapi pake timer, pokoknya ga boleh lewat dari jam tidurnya dia.

Adaptasi yang kedua itu adalah waktu dan kualitas tidur. Seperti yang dirasakan semua ibu yang punya bayi. No 8 hours straight sleep at night, meski untungnya ya, baby F termasuk baby kebluk nan kalem, at least she sleeps 4 hours straight before waking up to ask for milk, tapi saking kalemnya dia jarang banget nangis kalo kebangun. Satu – dua minggu pertama emang masih ada nangis dikit, kesininya dia hanya akan gerak gerak sambil ah-euh, ah-euh minta mimi. Karena itu saya jadi sering lilir buat ngecek ni anak kebangun apa ngga. Jadi meski anaknya punya jam tidur yang lumayan lama, ibunya mah tetep aja judulnya interrupted sleep.

Adaptasi ketiga, breastfeeding. Dari sebelum hamil, even sebelum nikah saya selalu ngebayangin kalo akan ngasi asi ekslusif langsung dari sumbernya di bulan bulan pertama karena saya ASI full sampe 2 tahun. Masa ibunya dulu ASI full, anaknya ngga kan? Jadi saya optimis aja kalo ASI saya bakal cukup buat baby F. Kan kan katanya ASI itu mindset (dan tentu saja rezeki).

Tapi yah, breastfeeding itu ternyata ga semudah yang saya kira. Ngga cuma ngeluarin payudara dan masukkin puting ke mulut bayi. Tapi ada juga posisi menyusui sampai teknik latching.
Diajarin dokter kalo posisi menyusui bayi yang benar itu adalah perut bayi ketemu perut kita, prakteknya? Bayi berontak pengen telentang aja. Usia bayi 5 minggu ibunya harus nemu posisi wuenak buat baby karena kalo posisinya ga enak buat dia, selama mimi bayi akan gelisah. Posisi yang enak kayak gimana? Kadang posisi standar yang mana dia telentang dan kepala lebih tinggi dari badan, kadang menyamping sambil tiduran atau kadang bayi telungkup sambil kaki ngegantung dari perut ibu. Untung saya ga kegoda pake bantal menyusui karena ga akan kepake.

Teknik latch on, meski dipuji mamihnya (ibu saya) karena langsung bisa suck on pas nempel di payudara, latchingnya ngga ujug2 bener kok ??.
1 minggu pertama puting lecet juga karena latch on yang ga bener. Baby F cuma mau masukkin puting thok dan ga peduli sama areola. Mungkin karena kita sama-sama baru belajar dan mulutnya kecil. Sekarang sih alhamdulillah udah bener meski pas pertama sucked on tetep aja masih sakit tapi anggep aja tanda bahwa baby F sudah memulai sesi mimi.

Masih banyak yang pengen saya ceritain soal new chapter ini, tapi karena saya udah mau sampe rumah (saya nulis ini di jalan dari ITC kuningan sambil gendong baby F, btw) posting yang ini disudahi dulu ya.

Sebagai penutup, nih saya kasih foto baby F beberapa (belas) menit setelah dia dilahirkan.

See you in the next post.

-G, a new mom-

One thought on “H+333: A New Chapter

  1. Hiya, I’m really glad I have found this info. Today bloggers publish just about gossips and net and this is actually annoying. A good blog with exciting content, this is what I need. Thanks for keeping this web-site, I’ll be visiting it. Do you do newsletters? Can’t find it.

Leave a Reply

Your email address will not be published.