Hijab Instan, Hijab Kekinian

Pernah merhatiin ngga sih soal fesyen perkerudungan di Indonesia? Sepertinya tren  styling kerudung dimulai tahun 2000-an ya meski saat itu terbatas pada acara formal dan suka dibilang kerudung yang dililit-lilit. Styling kerudung mulai nge-heits di era Dian Pelangi dimana ke kantor atau kampus aja ngga lagi pake kerudung yang simpel tapi ada seninya. Dari yang biasanya pake peniti di bawah dagu, kemudian bergeser ke pipi. Gaya kerudung tumpuk juga populer banget dan tutorial hijab juga bertebaran di social media. Bahkan tren ini kemudian menelurkan istilah baru, HIJAB. Semacam ada identifikasi sendiri yang berkembang di masyarakat dimana pengguna hijab itu berbeda dengan pengguna jilbab atau pengguna kerudung. Hijab itu identik dengan yang gaya, dengan fesyen, baik street style atau haute couture. 

Dunia fesyen Indonesia kemudian diramaikan dengan kategori baru yang menyasar Muslim dari kelas menengah – atas. Desainer lokal yang mengkhususkan diri untuk fashion muslim bermunculan, dari mulai Dian Pelangi, Ria Miranda, sampai ada artis yang bikin muslim clothing label. Tren perhijaban ini ngga hanya muncul di tingkat kelas menengah atas dengan label harga yang bikin pusing kepala. Tapi juga untuk pengguna kerudung yang masih mengandalkan kerudung dengan harga dibawah 20ribu. Dulu yang kalo kita mau beli kerudung paling cuma bisa bilang katun atau bergo kaos, kemudian tiba-tiba jadi ada kerudung paris, ada pashmina, ada paris motif abstrak, kerudung satin, kerudung yang berglitter sampai ke ciput arab atau anti tembem. Thamrin city lantai bawah diserbu pengguna dan penjual kerudung atau hijab atau jilbab karena bisa beli kerudung dari yang 100 ribu dapat 6 sampai pashmina turki yang harganya 500ribuan.

Saya menggunakan kerudung sejak 2 SMA atau kelas XI kalo pake istilah sekarang. Saya ngga bisa rapi kalo pake kerudung, pasti ada aja kejadian kerudungnya menyon-menyon atau ada rambut yang ikut eksis padahal saya sudah pake ciput. Jadinya saya punya kecenderungan untuk lebih sering pake kerudung langsung atau bergo kaos ala-ala anak sekolahan. 

Untuk urusan kampus sih saya tetap harus pake kerudung kain, tapi kalo pergi main bergo to the rescue 😁Kebiasaan ini kebawa sampai sekarang. Kalo lagi males banget dandan, saya bahkan pake bergo kaos buat ke kantor dan ke mall meski harus pasrah dianggap sebagai remaja kalo ngemall pake bergo.

Lalu kemudian saya menemukan solusi sempurna untuk tampil rapi tanpa terlihat seperti anak-anak. Solusi itu ada dalam bentuk hijab instan. Hijab instan ini bukan dari bahan kaos ya, tapi bahan kerudung biasa. Awalnya saya tau pas akun Heaven Lights di Instagram launching koleksi OSI alias one step instan.

 

OSI Heaven Lights

Bagus banget kan model dan warna-warnanya. Tapi karena Heaven Lights ini akun OS instagram ngeheits yang selalu sold out setiap mereka launch koleksinya, saya ngga ngarep dapet. Terus liat ada yang promote OL shop di akun instagram yang saya follow, dia juga jual hijab instan, langsung chat terus beli karena butuh dan penasaran. Cara pakenya beneran one step, gampang banget, cutting oke. tapi sayang, bahannya tebel dan agak panas.

Mau cari dan beli lagi dong, akhirnya saya memutuskan untuk nyari di shopee. Saya cek di shopee daaan saya menemukan penjual yang juga jualan pasmina instan.  Lumayan banyak, ada jiwoni, vdiamond27, dan anika. Saya beli beberapa kerudung instan, di jiwoni dapet kerudung dari bahan diamond, di vdiamond27 dapet kerudung dari bahan semi satin dan anika saya beli khusus buat kerudung buat nikahan Mels karena meski judulnya kerudung instan tapi diatasnya udah pake hiasan bunga.

Hijab Instan yang saya beli dari jiwoni dan vdiamond bahannya enak tapi sayang, cuttingnya kurang oke jadi jatuhnya dimuka saya ngga rapih. Tapi beneran loh itu adem dan ngga nerawang. Kalo di anika, cuttingnya bagus tapi ngga mungkin saya pake yang ada hiasan bunga buat sehari-hari.

Hingga akhirnya, saya nemu wmd, produsen hijab instan yang warna-warnanya menggoda mata dan kantong. Awalnya saya cuma beli tiga, begitu barang datang eh dibeli sama temen-temen kantor. Akhirnya saya beli lagi untuk pemakaian sendiri. Hijab instannya sendiri ada dari bahan diamond dan bubble crepe. Dua-duanya adem buat dipake dan ngga nerawang. WMD ini juga punya beberapa model instan, one face alias satu lubang, two face alias dua lubang dan with rope. Saya punya yang model dua lubang dan with rope. Kalo dibandingkan, cutting yang model 2 face ini lebih bagus jatuhnya dibanding dengan yang with rope. Tapi dua-duanya masih favorit.

Me wearing hijab instan

Saya beruntung banget sekarang ada hijab instan ini karena penampilan tetep rapi tanpa ribet. Untuk perawatan juga gampang kok, apalagi hijab instannya WMD ya, karena desain two facenya ini jika dibentangkan mirip pasmina, jadi pas nyetrika juga ngga akan susah.

Hijab instan ini juga bisa dipake di segala kesempatan, formal bisa, kasual apa lagi. Sekarang saya udah hampir ngga pernah pake lagi kerudung segiempat atau pasmina karena kehadiran hijab instan ini. Oh iya, jangan khawatir soal panjang hijab instan ya, soalnya hijab instan ini menutup dada juga. Kalo ngga,  mungkin saya ngga berani pake juga.

Ngga enaknya pake hijab instan paling kita harus pake ciput ya. Karena kalo ngga pake ciput lagi kerudungnya jadi licin dan ngga rapi. Tapi apalah hanya pake ciput dibanding harus ngoprek ngoprek benerin kerudung seharian kan? πŸ˜‰πŸ˜‰

Ada hijabers lain yang punya pengalaman dengan hijab instan? Please share your thoughts ya..

 

Love,

 

 

 

G

 

You may also like

4 Comments

  1. Wah…saya masih pakai segiempat ato pasmina uy. Pake hijab instan ga ada yg cukup. Muka saya panjang. Mukena aja hrs didedel, lalu jahitannya diturunkan. Jadi blm berani beli lagi deh…

Leave a Reply

Your email address will not be published.