Infeksi Saluran Kencing Pada Bayi

Sesuai yang saya share di postingan sebelumnya, baby F sempat kena infeksi saluran kencing (ISK) dua bulan lalu. Ini bukan penyakit berat yang serius banget meski kalo dibiarkan bisa menjalar ke ginjal, tapi ini adalah salah satu penyakit yang bisa banget dicegah.

(baca juga postingan curhat saya; Ketika Baby F Sakit)

Jadi apa sih ISK itu? Infeksi saluran kencing ini merupakan suatu infeksi yang biasanya disebabkan oleh bakteri E.Coli. Pada orang dewasa, gejalanya bisa terdeteksi dengan mudah. Apa aja gejala ISK pada orang dewasa?

  1. Anyang-anyangan alias sering pengen pipis
  2. Sakit pas pipis
  3. Pipis tapi air seni yang keluar sedikit.
  4. Demam.

Karena kalo orang dewasa pasti bisa merasakan sendiri lah ya 4 hal di atas itu. Tapi kalo bayi gimana? Ini beneran susah loh karena baby F ngga keliatan rewel di hari-hari sebelumnya jadi kita ngga tau apakah dia pipisnya sakit atau ngga, frekuensi penggantian diaper juga normal. Ketauannya ya pas dia berangsur-angsur demam dan diperiksa ke dokter. Bahkan saat pipis untuk tes urine pun baby F ngga keliatan ngga nyaman.

Penyebab ISK pada bayi

Menurut dokter yang kami kunjungi saat itu, bayi perempuan memang lebih rentan kena ISK karena lubang pipis yang berdekatan dengan anus. Kok bawa-bawa anus sih? Karena salah satu tersangka utama ISK biasanya adalah bakteri E.Coli yang ada di saluran pencernaan atau poop bayi yang jalan-jalan ke lubang kencing dan/atau  masuk ke saluran kemih.

ISK pada bayi biasanya lebih disebabkan karena kebersihan kelamin yang kurang terjaga, either pas poop ngga langsung dibersihin atau kelamaan pake popok basah. Kalo baby F sendiri kekira kenapa? Kami curiga sih karena beberapa hari sebelumnya baby F sempat susah poop dan pernah dialiri sama baby oil untuk membantu dia pas ngeden, ada kemungkinan bahwa partikel poop kemudian jalan jalan ke daerah vagina.

Sakitnya bayi karena kesalahan kita sebagai orang tua itu rasanya sedih dan merasa bersalah banget, nyesel ngga pake minyak zaitun  buat bantuin poop, sampe nyesel suka nge-ntar-ntarin kalo udah waktunya ganti pampers. Forgive us ya baby F :(.

The Treatment

Setelah ketemu sama dokter anak, kami diresepkan antibiotik saja. Dan tolong ya dear fellow parents, antibiotik ini harus habis. Jangan sampai antibiotik ngga diabisin karena ngeliat anak kita udah membaik. Antibiotik harus habis supaya pengobatan tuntas dan anak ngga resisten terhadap antibiotik tersebut.

Selain antibiotik, selama demamnya masih tinggi, bayi boleh loh diberikan parasetamol sesuai dosis ya. Parasetamol ini bukan untuk menyembuhkan ISK tapi untuk menurunkan demam agar bayi merasa nyaman.

Treatment selanjutnya adalah mulai ketat lagi mengenai frekuensi ganti popok. Beberapa orang tua mungkin akan langsung ganti haluan pake popok kain tapi demi kepraktisan saya tetap memakaikan baby F diapers. Hanya saja yang biasanya diganti 3 kali sehari (pas mandi pagi, siang hari, dan sore hari) diganti jadi 4 – 5 kali sehari; pas bangun pagi kalo popoknya udah penuh banget, setelah mandi, siang sekitar jam 2, setelah mandi sore dan pas mau tidur malam.

Selain itu, yang biasanya bersih-bersih cukup pake diaper wipes, sekarang diboyong langsung ke kamar mandi dan dibasuh pake air. Supaya lebih bersih. Tapi setelahnya ngga langsung dipakein diaper, saya lap juga pake handuk kecil supaya kering banget. Kalo langsung dipakein ya sama-sama lembab dan bikin rawan ISK lagi dong.

Frekuensi ganti popok dan metode bersih bersih baru ini saya teruskan sampai sekarang supaya anaknya ngga kena ISK lagi. The downside? Lebih boros diapers lah ya. Dulu yang satu pack isi 28 bisa untuk 9 hari-an, sekarang 5 – 6 hari langsung abis. Tapi apalah harga diapers dibanding kesehatan anak ya kan? 

See you on the next post,

 

 

G

 

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.