Kontrol Kehamilan; Memilih Dokter dan Rumah Sakit

Salah satu hal pertama yang terlintas di pikiran saya saat melihat dua garis di testpack adalah mau periksa ke mana? ke siapa? Sebetulnya sih, kalo mau mudah tanpa harus pilah-pilih lagi ya tinggal kembali ke dr. Stella, dokter yang membantu persalinan cici F. Apalagi memang dr. Stella dan RS Mitra Keluarga Kelapa Gading ini kan sudah sesuai dengan apa kriteria kami; dokter perempuan, lokasi rumah sakit yang cukup dekat, dan tempat parkir mumpuni. Oleh karena itu, untuk kontrol pertama kehamilan, saya kembali ke dr. Stella Shirley Mansyur di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading.

Saya lupa sih kapan tepatnya saya melakukan kontrol, di weekend atau weekday. Tapi yang pasti, saya datang ke rumah sakit masih siang, sekitar jam 1 atau jam 2. Ngga banyak yang berubah dari RS Mitra Gading. Setelah sebelumnya bikin janji by phone, saya pun mendaftar kembali di nurse station. Sistemnya memang berurut sesuai dengan kedatangan. Jadi sebetulnya nomor urut antrian di depan yang kita dapat hasil appointment itu ngga ngaruh ke jam berapa kita dapat giliran di periksa. Itu kayaknya untuk lebih memudahkan pihak rumah sakit untuk menyiapkan medical records kita aja kali ya.

Setelah timbang berat badan, mengukur tensi dan diwawancara dikit sama suster untuk mengetahui keluhan atau latar belakang kita kontrol ke dokter, nama saya kemudian dimasukkan dalam list baru yang dibuat 2 rangkap. 1 dipegang suster, 1 lagi dipasang di pintu praktek supaya ketahuan kita di urutan berapa dan berapa yang sudah diperiksa. Saya suka banget list terbuka seperti ini, rasanya lebih fair dan kita pun ga perlu recokin susternya untuk nanya ‘berapa orang lagi?’. Pelayanan suster-susternya as good as ever. Ramah and no judgement at all.

(Baca juga:Pilihan Dokter dan Rumah Sakit saat Melahirkan anak pertama)

Setelah menunggu sekitar 2-3 jam, akhirnya ketemu juga sama dr. Stella. Langsung cek dalem alias USG transvaginal, kantung rahim sudah terlihat, tapi karena masih 5 minggu ya belum bisa terlihat yang lainnya. Dokter Stella kemudian meresepkan Osfit DHA dan Utrogestan alias penguat kandungan. Sambil menunjukkan daftar makanan yang harus dibatasi dan dihindari, saya sempat menanyakan soal keputihan yang dialami, kata beliau sih normal tapi nevertheless saya diresepkan obat pervaginam juga. All in all, kontrol pertama itu hanya 10 menit saja rasanya, tapi anehnya saya ngga dikasih buku kontrol kehamilan. Apa mungkin karena baru kontrol pertama ya?

Setelah beberapa kali diskusi dengan suami, akhirnya saya memutuskan untuk ngga kembali lagi ke Mitra Gading atau dr. Stella untuk pemeriksaan selanjutnya. At least hingga menginjak minggu ke 19 dimana tulisan ini dibuat. Kenapa? Salah satu alasannya adalah akses jalan menuju rumah sakit lagi semrawut karena pembangunan. Kondisi jalan yang jelek plus macet bikin saya berpikir dua kali. Selain itu alasan lainnya adalah antrian dokter yang panjang. Waktu hamil pertama sih masih enjoy ya, nunggu lama- lama. Tapi kan sekarang udah ada cici F, yang mana biasanya saya bawa-bawa, duh ngantri lama sambil bawa toddler mah ngga deh. Mau ninggalin cici F di rumah lama lama juga ga tega. Alasan lainnya? Biaya melahirkan. Biaya kontrol kalo ngga salah sekitar Rp 500.000an, sudah termasuk jasa dokter dan biaya USG. Itu masih oke buat saya. Tapi saya mengerutkan kening pas tahu estimasi biaya melahirkan disana. Kelas VIP-nya untuk SC kalo ngga salah di angka 50jutaan. Duh, tahun 2016 waktu melahirkan cici F, menyentuh kepala lima karena saya jatuhnya emergency c-sect yang ada biaya tambahannya, plus pake induksi dan epidural. Jadi dobel-dobel gitu. Nah, sekarang baru estimasi aja udah menyentuh harga 50 jutaan. Seram lah mamak yang satu ini.

Setelah googling, akhirnya kami memutuskan untuk nyoba kontrol kehamilan kedua di RS Hermina Kemayoran. Kan gedungnya baru ya, plus lebih dekat dari rumah. Setelah cekicek jadwal dokter saya memilih dokter Hertia Triarani. Salah satu dokter perempuan dan punya jadwal praktek hampir tiap hari. Saya mendaftar untuk periksa di Sabtu malam. Dapat nomer 30-an. Di jadwal sih prakteknya dari jam 4 sore sampe jam 8 malem. Estimasi saya ya paling saya masuk ruang dokter selepas magrib dan sebelum isya. Setelah sebelumnya memastikan bahwa antrian bukan berdasar kedatangan, saya pun datang setelah solat magrib. Wah ternyata antrian cukup banyak. Susternya juga ngga seramah di Mitra Gading. Mungkin karena mereka capek kali ya. To be honest, lobi RSnya juga crowded banget.

Saya sama sekali ga expect akan antri lama. Tapi ternyata saya baru masuk ruang praktek dokter jam 10 malem. Hiks, niat hati ganti dokter supaya ga antri lama, eh dapet yang antrian panjang juga.

Dokternya ramah banget banget, penjelasannya cukup detail. Waktu itu detak jantung janin sudah terdeteksi dan sekitar 160 bpm, dokternya pun menjelaskan bahwa itu merupakan salah satu pertanda baik bahwa kehamilan bisa berlanjut. Saya sempat cerita kalo ngalamin flek juga, setelah dilihat memang ternyata ada satu ruang yang belum nempel sempurna di dinding rahim. Beliau telaten banget nyarinya sampe nemu diagnosa itu loh. Secara penjelasan sih dr Hertia lebih lengkap menjelaskan tanpa harus banyak probing. Dari dokter saya dikasih utrogestan lagi plus ondasentron buat anti mual.

Biaya yang saya bayarkan untuk kontrol sekitar Rp. 300.000an. Biaya obat juga ga terlalu mahal, sekitar 150ribuan kalo ngga salah. Saya sudah menanyakan juga soal estimasi biaya lahiran disana, untuk SC tanpa penyulit estimasinya di Rp 38juta untuk kelas VIP dan Rp 42juta untuk SVIP. Bedanya kalo SVIP penunggu dikasi kasur dan disediakan makan. Beda jauh lah ya sama Mitra Gading jika dari soal biaya.

Dari segi dokter, lokasi hingga biaya, sebetulnya saya dan suami udah cukup sreg nih. Tapi ndilalah, ada satu peristiwa yang bikin kami jadi turn off banget. Jadi saat mau kontrol bulan ketiga, saya daftar pagi-pagi by phone untuk kontrol siang. Semua udah confirm, tapi ternyata pas saya datang dan mau daftar ulang dokternya ternyata izin ga praktek. Saya sebel banget sih, karena ngga ada pemberitahuan sebelumnya. Dokter perempuan pun ngga ada yang available di jam yang sama.

Akhirnya saya dan suami pun meninggalkan RS Hermina Kemayoran karena kurang puas sama layanan Rumah Sakitnya. Pengalaman di Mitra Gading yang kalo dr. Stella lagi ada tindakan yang bikin jam praktek telat atau ngga dateng, ada pemberitahuan by phone loh. Ini ngga ada info sama sekali. Aku pun jadi ilfeel.

Setelah googling sebentar, kami pun memutuskan untuk periksa di RS Mitra Keluarga Kemayoran. Kebetulan ada dokter kandungan perempuan yang praktek hampir tiap hari juga. Sebetulnya sih saya punya pengalaman ga enak di Mitra Kemayoran ini karena pernah ngerasa di underestimate sama perawat-perawatnya. Belum lagi ada satu dokter kandungan yang tanpa tedeng aling-aling memvonis harus operasi ketika diagnosa kista dulu. Tapi ya, saya berpikir mungkin sekarang udah berbeda, lagian saya ngga akan kontrol ke dokter kandungan yang itu.

Jadi, di kontrol kehamilan bulan ketiga itu saya ketemu dr. Liva Wijaya. Dokternya seru, ngomongnya to the point, dan pemeriksaan pas USGnya lengkap banget. Jadi pas USG itu, selama ini kan paling dibilang “oke, normal ya”, “yak, ukurannya sekian ya”, kalo sama dr. Liva, semua organ tubuh dijelasin sambil diliatin ke kita. Matanya jernih atau ngga, tangan dan kaki, jari jemari, kondisi otak, terus pas ngecek berat badan janin pun beliau jelasin banget rata-rata ukuran minggu dan kenapa itu masuk kategori normal. Aku superluv penjelasan panjang dan detail seperti ini.

Beliau juga yang inisiatif buat cek dalem karena ada keluhan soal keputihan. Ketahuan ternyata memang ada jamur, dan sempet dibersihin loh sama beliau. Sebetulnya pas di kontrol kehamilan kemaren yang agak maju karena saya kontraksi dini, beliau juga cek dalem lagi tapi ga bisa bersihin karena sayanya kesakitan gitu. Keputihan yang bikin kontraksi itu belum keluar aja, dan katanya dipicu dari batuk pilek sama kecapean.

Oh iya, dr. Liva juga jelasin jenis dan fungsi obat yang dia kasih ke kita. Karena kebetulan dr. Liva ini agak banyak ngasih vitamin, kalo obat mah ya situasional aja, sesuai keluhan. Vitamin yang dianjurkan ada 3; Folamil Genio, Maltofer sama Ossoral. Sama pe er dari dokter adalah supaya banyak minum, plus konsumsi air kelapa supaya ngga gampang dehidrasi. Dr. Liva selalu ngingetin itu tiap kontrol. Plus ngancem rawat inap kalo saya bandel ngga mau konsumsi vitamin karena jadinya saya keliatan pucet dan lemes mulu. Atau kalo ternyata keluhan saya ngga membaik/ berhenti. Secara keseluruhan sih, saya dan suami sreg sama dr Liva. Apalagi dari 3 kali kontrol, dan 1 kali dateng untuk minta surat izin terbang, saya ga pernah antri lama. Paling nunggu dr. Liva selesai visit atau nunggu 1 – 2 pasien.

Biaya kontrol kehamilan di sekitar Rp. 500.000- 650.000 untuk sekali dateng. Bisa agak mahal kalo ada tindakan macem cek dalem. Estimasi biaya lahiran caesar adalah Rp. 38 juta di kelas 1, Rp 48 juta di VIP dan Rp 55 juta di SVIP. Saya lupa ini udah termasuk administrasi atau belum.

Kemungkinan besar, saya akan melahirkan di Mitra Kemayoran ini. Mostly karena cocok sama dokternya, apalagi dokter anak yang cocok sama cici F disitu juga, jadi bisa sekalian milih dan ga perlu pusing lagi DSAnya mau siapa.

update: Saya akhirnya melahirkan di RS Mitra Kemayoran dengan dokter Liva, untuk DSA sendiri, akhirnya dengan dr. Rudi Hartono. Cerita lengkap bisa baca di sini.

See you in another post,

3 thoughts on “Kontrol Kehamilan; Memilih Dokter dan Rumah Sakit

  1. Membantu sekali infonya. Tks sharingnya. Kebetulan aku lagi hamil anak pertama. Udah 14w. Udh sekali ganti dokter jg 😁. Belum nemu yg pas. Ada yg rs nya enak tp dokternya gak. Ada yg dokternya enak tp rsnya gak. Kl di aku lebih deket ke mitra gading sih daripada kemayoran. Oh iyah katanya di mitra ga bisa room in yah sama bayinya?

    1. Halo Mba Angi, waktu anak pertama di Mitra Gading bisa room in kok, tp memang milih kamar VIP. Mitra Kemayoran juga bisa room in kok.

Leave a Reply

Your email address will not be published.