Memejamkan Mata, Merehatkan Pikiran

Pernah ga sih merasa penat banget sama hidup? Atau merasa too much thinking of something, yang pada akhirnya bikin kita ngga bisa tidur meski udah ngantuk?

Saya sering. Penyebabnya antara dua hal; saya over excited sama sesuatu atau kepepet deadline. Kalo udah begini, serasa ngga bisa switch off pikiran sendiri. Mau ngapa-ngapain berasa ga enak, main sama anak lha ya kok kepikiran ide A, B, C, ngobrol sama misua jadi ngga fokus, yang harusnya kerja jadi pikiran merambat kemana-mana, yang harusnya istirahat jadi mikir kerjaan.

Dulu, pas masih muda, pas masih berasa begadang ngga jadi masalah biasanya dijabanin aja. Jam 2 atau jam 3 pagi masih ngubek-ngubek report ya ayok aja, tidur sejam dua jam karena penasaran mau binge-watching atau serial-reading ya dilakuin meski di hari kerja.

Tapi sekarang? Ngga saya lakukan lagi karena ternyata tidur itu precious banget ya ampun. I even choose sleep over eat.

Nah tapi gimana dong kalo udah mulai over atau ngga bisa switch begini? Ini yang biasanya saya lakukan.

1. Batasi Waktu

Setelah melakukan analisa mandiri tentang kenapa saya jadi workaholic, saya sampai pada kesimpulan bahwa saya ngga bisa mengerem kalo lagi asyik kerja. Jadi maunya terus aja kerja, bergaul dengan angka atau menganalisa kata-kata.

Ngga asyik kerja aja deh, termasuk kegiatan lain kayak baca buku atau nonton. Padahal itu jelek buat badan dan pikiran untuk jangka panjang.

Badan dan otak kita perlu istirahat, makanya sekarang I force myself to stop.

Menghentikan bekerja lebih gampang dibanding berhenti melakukan hal yang sifatnya leisure. Ya iyalah ya, no rocket science itu mah.

Berat sih memang pas berhenti di satu bab atau adegan, tapi this must be done. Akhirnya saya memilih untuk memaksa berhenti setelah selesai satu bab atau satu episode.

2. Do something soothing

Saya menganggap membaca atau maen game menenangkan saya. Jadi kalo sibuk karena kerjaan atau unexplainable penat, saya biasanya winding down dengan baca buku yang ringan.

Buku fiksi anak, humor atau short stories macem Kindred Spirits lumayan untuk winding down. Kalo lagi ga punya stok, bisa langsung buka situs fanfiction.net. There you can find any stories you like. Atau bisa juga re-read buku yang pernah dibaca.

Kalo karena too tangled up karena bacaan atau nonton sampe ga bisa tidur, saya nge game. Game arcade semacem jelly blast lumayan ampuh bikin ngantuk.

These soothing method mengharuskan saya bawa gadget ke tempat tidur. Jangan diikuti kalo kamu penganut no gadget on bed.

3. Write It Up

Yang terakhir ini saya lakukan ketika kepenatan terjadi karena saya memiliki terlalu banyak ide. Idenya biasanya campur-campur. Antara konten blog, konten IG, menu makanan sampai analisa statistik.

Kalo lagi overdrive begini, maka mau ga mau saya tuliskan ide-ide itu di notebook. Biasanya sih only 10% dari bank ide tersebut yang menjelma jadi konten blog. Hahaha.

Other tips yang banyak beredar adalah mandi air hangat, minum susu, atau have new routine. Sayangnya itu ngga berlaku di saya, kalo sudah mandi malah jadi seger, ngga suka minum susu dan saya males banget creating new routine.

Jadi saya coping dengan 3 cara ala ala ini. Nanti kalo udah nemu cara winding down yang efektif, saya update lagi.

Love,

One thought on “Memejamkan Mata, Merehatkan Pikiran

Leave a Reply

Your email address will not be published.