Newborn Essentials: Diaper Edition

Hai Hai Hola!

Setelah sekian lama ngga nulis soal perintilan bayi, saat ini saya mau share mengenai diaper alias popok bayi. Popok bayi pasti jadi must have item saat belanja kebutuhan bayi. Ya iyalah ya, kalo ga pake popok nanti beleberan dong.

Saat ini saya mengenal hanya tiga jenis popok bayi; Popok Kain, Popok Sekali Pakai (pospak), dan Clothes Diaper (Clodi), dan pernah menggunakan ketiganya.

Yuk, dibahas satu-satu mengenai per-popok-an ini.

Popok Kain

Siapa sih yang ngga kenal popok kain. Popok yang pastinya dipakai juga oleh kita dan ayah ibu kita. Mengingat tren penggunaan pospak baru muncul tahun 90an ke atas.

Popok kain ini memang meminimalisir munculnya ruam di kulit bayi, karena bayi tidak dibiarkan berlama-lama dalam keadaan basah. Jadi pas bayi pipis atau pup, ya  bisa langsung ketahuan dan langsung diganti. This is the plus ya, mengingat beberapa bayi gampang banget muncul ruam.

Saya pernah berkeinginan untuk menggunakan popok kain exclusively ke babyplum setidaknya selama saya cuti melahirkan dan dia di rumah aja, ga kemana-mana. Maklum yah, masih ibu baru, really concern with baby’s bum dan ngga mau ada ruam sama sekali. Tapiii, saya hanya bertahan selama tiga hari setelah babyplum pulang dari rumah sakit.

Kenapa? Karena frekuensi ganti popok bayi yang setengah jam sekali, literally. Dan lama-lama ku tak sanggup. Aku merasa tak mampu untuk gantiin popok beberapa puluh kali dalam sehari, babyplum sih baby yang memang hobinya bobo yak, jadi popok basah tidak membuat dia ngga nyaman dan menangis. Anteng aja gitu meski popok basah. Kita sebagai orang tua yang mesti sigap untuk ngecek, ganti, nyuci, jemur, dan setrika.

Awalnya saya dan L memang udah stok popok kain banyak banget, karena merencanakan untuk pakai popok itu tadi kan dan juga karena ngga mau nyuci tiap hari. Tapi urine bayi kan lama-lama bau, jadi tetep nyuci tiap hari. Setelah tiga hari teguh dengan hanya pakai popok kain, hari hari selanjutnya saya selang seling antara pospak dan popok.

Saya menggunakan tiga merek untuk popok kain ini; Libby, Velvet dan BabyChaz. Saya sih lebih rekomen Libby dan Velvet karena bahannya tebal, halus dan lembut. Kalo BabyChaz, kurang rekomen karena bahannya tipis meski jadinya lebih gampang kering sih.

(Baca Juga:Yang Harus Dipikirkan Sebelum Belanja Kebutuhan Bayi)

Clothes Diaper

Klodi alias clothes diaper ini saya beli karena penasaran dan menjadi korban tren juga. Lagi rame banget waktu itu soal per-klodi-an ini, mengingat lebih environment friendly dan mirip-mirip sama pospak dalam hal penggantian popok.

Beli klodi di baby shop temen dengan harga sekitar 60 ribuan dengan merek cluebebe. Jadi, buat buibu pakbapak yang sama awamnya dengan saya soal klodi, let me tell you kalo klodi itu ada 2 bagian, si celana klodi dan insert. Celana klodi ini bahannya halus lembut, semacam kaos katun gitu. Nah, bagian kedua itu insert, bahannya mirip mirip handuk dan si insert ini lah yang berperan sebagai penyerap pipis bayi.

Kelebihan pake clodi adalah meminimalisir muncul ruam pada bayi dan memang save money and the environment in the long run. Tapi yang ngga enak adalah, baby F masih tetap mengalami kebocoran saat pake clodi, kemudian  jadi tampak menggembung banget di private area-nya, dan nyucinya juga pe-er.

I should know myself better bahwa saya memang males banget ribet apalagi urusan cucian baju. Dih, jaman kuliah aja bela-belain nyisihin uang buat laundry, ini mau sok-sokan nyuci sendiri ye kan.

Saya akhirnya cuma pake clodi 2 – 3 kali sebelum beralih pada solusi praktis tapi ngga aman buat lingkungan dan kantong.

Pospak

Siapa yang ngga kenal pospak sih sekarang? Promo pospak gencar dimana-mana dan jadi salah satu belanjaan wajib buat orangtua yang ngga pake clodi dan popok. Bahkan sejak brojol di rumah sakit pun bayi-bayi langsung dikasih pospak.

Enaknya pake pospak adalah kepraktisannya. Pospak diganti 4 – 8 jam sekali, kecuali kalo abis pup harus langsung ganti. Terus setelah bersihin area privat bayi, popok bisa langsung cuss dilipat dan dibuang. Tapi ngga enaknya adalah resiko ruam bayi jadi lebih besar karena area lipatan selangkangan dalam kondisi lembab lebih lama jika kita pake popok biasa, tidak terlalu ramah lingkungan dan kantong orang tua.

Pengalaman saya setahun menggunakan popok ya baik-baik aja sih. Pernah ngalamin popok bocor sekali karena kepenuhan, pernah juga ruam popok karena ngga cocok sama merek pospak.

Tapi sejauh ini, semua kebayar dengan kepraktisannya. Karena praktis, saya ngga perlu nyisihin waktu buat cuci jemur setrika, instead I can use that time to play with baby F or doing me time, ngga perlu juga stress karena harus bolak-balik ganti popok. Dan buat saya itu worth the extra money I have to spend to buy disposable diapers.

(Baca juga: Alat Kesehatan Bayi)

Saya menggunakan Mamy Poko Pants Extra Soft sejak dia pake ukuran S. Karena itu yang paling lembut dan cocok di baby F Pernah ganti ke merek Pampers premium tapi ngga cocok. Pas newborn pakenya Mamypoko Extra Dry yang ukuran new born atau mini S.

Sebulan biasanya ngabisin 3 – 4 bungkus pospak dengan isi 28. Nah, supaya lebih ramah kantong, saya biasanya mengejar diskon di hypermarket atau minimarket. Harga promo Mamy Poko Extra Soft 28 pcs biasanya di 72.000 setelah menggunakan member card yah, kalo promo ngga pake member card ya sekitar 79.000. Terus, saya biasanya nyetok yah. jadi pas promo langsung borong.

Saya memilih untuk menggunakan pospak karena itu yang paling cocok dengan saya dan baby F. Nah kalo buibu pakbapak, pakein anaknya apa? Share dong.

Lots of love.
G
 

 

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.