Setelah Bertualang

Yeay, weekend is here!
Siapa yang menghabiskan akhir pekan ini dengan liburan bersama keluarga atau teman? Atau menunggu long weekend untuk menghabiskan waktu di luar kota?

Either way, kali ini saya mau membahas tentang apa yang biasanya dilakukan setelah liburan.

(Baca juga: FamilyTrip: Baby F First Flight)

Dulu, saya selalu melupakan hal hal yang masih harus saya kerjakan setelah pulang berlibur, tapi setelah punya anak, berpikir tentang setelah liburan itu harus ngapain aja jadi sesuatu yang wajib supaya ngga keteteran dan perasaan refreshed setelah liburan ngga hilang begitu saja.

Apa aja sih yang harus dilakukan? Ini yang ada di checklist saya 😉.

Continue Reading

Bullying 101: My Personal Thought

🎶 Don’t know what I’ve become, when you walk out. You were too far away to see the fall out* 🎶

Akhir akhir ini cukup rame berita soal bullying. Mulai dari bully mahasiswa berkebutuhan khusus, bully di Thamrin City, sampai bully yang menimbulkan korban jiwa. Writing this post is really personal for me, as I was the victim survivor myself, even though there is many coverage about bullying nowadays, but not many spoken about its long term effect. Pola yang saya lihat sekarang adalah bully – pelaku ketahuan – dihukum – pejabat bilang tolong awasi – lalu menguap begitu saja.

Mari kita kupas bullying ini pelan pelan, mengenal lebih dalam meski (tetap saja) masih di permukaan.

Continue Reading

Newborn Essentials: Alat Kesehatan Bayi

Berbicara mengenai kebutuhan bayi, hal pertama yang diingat biasanya lebih ke barang yang nempel di badan seperti baju, popok atau malah kain flanel buat bedong. Next adalah item item gede kayak stroller, carseat atau box bayi, baru deh kepikiran soal toilettries endebrei endebrei.

Terus alat kesehatan bayi ada di nomor berapaa? Krik krik..alat kesehatan biasanya baru kepikiran saat si bayi sakit, eh apa ini saya aja ya? Haha. Yang pasti saya baru ngeh beli ini itu pas emang baby F udah sakit.

Nah, supaya buibu yang lain be better prepared dibanding saya, saya mau nulisin hal-hal yang bagusnya udah disiapin di awal. Ya kita sih berdoa supaya bayi sehat walafiat selalu tapi teteep loh disiapin aja barang kebutuhannya, bukankah lebih baik sedia payung sebelum hujan ya?

Barang barangnya sendiri saya bedakan menjadi dua ya, yakni the must have yang menurutku esensial alias penting banget ada di kotak P3K di rumah dan the nice to have yang sebetulnya  ngga punya juga ngga apa apa, tapi kalo punya akan lebih membantu.

The Must Have

1. Termometer

Termometer ini penting banget banget untuk mengukur suhu tubuh bayi ya. Lupakan metode diukur pake tangan atau dengan nempelin dahi karena itu sama sekali ngga akurat.

Di pasaran ada dua jenis termometer, termometer air raksa biasa sama termometer digital. Buibu boleh beli dan nyiapin yang mana aja. Saya pribadi lebih memilih menggunakan yang digital karena lebih praktis untuk dibaca karena angka langsung tertera di termometer.

Saat ini saya punya 3 termometer, 1 termometer air raksa yang baru saya pake 1 kali setelah beli simply karena saya merasa itu air raksanya kok ngga naik ke atas. Lalu ada termometer digital yang digunakan di ketiak merek Omron yang saya pake sejak 3 tahun lalu, sejauh ini pemakaian memuaskan, akurasi juga oke dan ada memori suhu, jadi kita bisa tahu suhu sebelumnya di angka berapa.

Tapi, anak makin gede kok ya makin ngga mau diem kalo ngukur suhu, akhirnya saya beli termometer digital yang diukur melalui telinga. Termometer dengan merek Omron harga 400ribuan yang saya beli di Tokopedia, sukses membantu saya mengukur suhu baby F saat dia masih cranky.

Awalnya saya ngga tertarik beli digital ear termometer karena uda punya termometer digital biasa, tapi baru disadari bahwa ini merupakan good investment demi kenyamanan anak (dan kewarasan orangtua) saat mengukur suhu tubuh.

2. Obat Demam

Ini harus banget nyetok lah. Bayi setelah imunisasi kan suka demam ya bu ibu. Jadi untuk membantu menyamankan bayi obat demam ini harus tersedia di rumah. Bukan berarti pas baru demam kita langsung kasih obat, diliat dulu aja kondisi anaknya. Kalo masih ceria, mau makan, lebih baik sih gunakan tips trik mengatasi bayi demam dulu. Kalo udah 38.5 derajat celcius dan bayi lemes baru kasih obat.

Parasetamol untuk meredakan demam bayi ini tersedia dalam berbagai macam merek. Tanya ke apotek aja adanya apa, mau generik juga boleh karena zat aktifnya sama aja. Untuk dosis pemberian konsultasikan langsung sama dokter atau apoteker karena harus disesuaikan sama berat badan bayi.

Obat demam ini ada yang dalam bentuk sirup atau suppository. Untuk bayi bayi kalem, mau minum obat dan suhu demam yang masih aman, diberi obat sirup juga oke. Tapi kalo kejadiannya mirip sama baby F kemarin, udah 40 derajat celcius, rewel parah dan bergidik berkali kali, saya lebih memilih untuk memberikan yang suppository alias diberikan lewat anus.

Obat suppository ini punya reaksi yang lebih cepat dari sirup, tapi harus hati-hati banget saat memberikan pada bayi, pastikan tangan kita bersih dan steril. Selain itu konsultasikan sama dokter anak juga mengenai pemberian suppository. Kalo saya pribadi memilih menggunakan suppository ketika dirasa urgent atau saat demam tinggi banget dan butuh demam segera turun agar tidak terjadi kejang.

3. The creams family

Krim bayi saat ini buaaaanyaak banget macemnya. Dan ada beberapa yang menurut saya harus ada banget banget, yakni:

  • Diaper Rash Cream – Kayaknya ya, hampir semua ibu memiliki diaper rash cream di diaper bag anaknya. Penggunaan diaper yang terus menerus memang kadang membuat kulit bayi di sekitar pantat dan selangkangan memerah karena iritasi. Kalo sudah begitu diaper rash cream to the rescue. Baby F menggunakan Pure Baby Diaper rash cream, dan pas lagi parah dulu sempet diresepin daktarin rash cream. Rash cream ini lumayan membantu supaya ngga iritasi lagi hingga usia 6 bulan-an.
  • Lotion untuk gigitan nyamuk – Salah satu musuh daerah tropis seperti Indonesia ini adalah nyamuk. Mau dijaga kayak gimana pun, pake kassa nyamuk, kelambu bahkan organic anti repellant sekalipun, tetep aja ada satu atau dua nyamuk yang sukses gigit si bayi. Baby F sempat ngalamin digigit nyamuk sampe bentol-bentol yang mirip biang keringat di keningnya, lalu kemudian ingat jika mamih (mama saya) biasanya pake Zwitsal untuk mengatasi bentol karena nyamuk. Beli deh Skin protector lotion dengan citronella ini. Judulnya memang lotion pelindung kulit tapi cukup ampuh kok untuk menghilangkan bekas gigitan nyamuk.
  • Lotion untuk eczema – Baby F memiliki kulit sensitif, dari kecil udah merah-merah di muka dan kebetulan alergi susu sapi juga sehingga ada bintik merah di pipi yang mengering. Saya masih menganggap itu eczema, bukan psoriasis karena ngga bersisik terus-terusan. Tapi hilangnya menggunakan salep yang saya pakai juga, jadi was-was deh dia eczema karena alergi atau psoriasis saya nurun ke dia. Untuk perawatan sehari-hari dengan tujuan menjaga kelembaban kulit, saya gunakan dr. Buds super soothing rescue lotion dan Bodytalk Calendula Healing Salve.

 

The nice to have

1. Medicine feeder

Saat anak sakit, segala sesuatunya berasa jadi tantangan. Apalagi kalo udah waktunya minum obat. Jaman masih usia di bawah 6 bulan dimana bayi belum terlalu aktif, ngasih obat berasa gampang, tapi pas udah gedean dikit, ngasih obat harus perjuangan banget. Obat dalam bentuk sirup lebih mudah karena biasanya udah ada pipet dalam kemasan. Kalo obat bentuk puyer dan rasanya pait? Banyak yang jatuh di lantai dibanding masuk mulut bayi.

Foto diambil dari sini

That’s why ada beberapa produsen yang bikin medicine feeder, biasanya sih bentuknya syringe alias suntikan seperti yang dikeluarin sama simba atau pigeon. Nubi malah punya medical kit yang isinya Medicine Dropper, Nasal Aspirator with Ear Syringe, Medicine Dispenser with travel cap/measuring cup, dan Medi Nurser with silicone nipple.

Can’t say anything more about this karena saya emang ngga pake. Ehehehe.

2. Diffuser

Katanya dibanding diffuser lebih bagus humidifier tok untuk menjaga kelembapan satu ruangan karena paparan AC, tapi saya sih lebih merasa butuh diffuser untuk membantu meringankan gejala flu atau pilek. Bukan hanya pada bayi, tapi juga pada orang dewasa. Baby F sempet sering banget pilek, mungkin karena tiap malem pake AC dan ngga mau pake selimut. Tapi entah ada hubungannya atau ngga, semenjak pake diffuser baby F jarang pilek. Bahkan saat emak bapaknya flu batuk bergantian, baby F cuma bersin-bersin di siang – sore hari aja.

Saya beli diffuser merek belli to baby karena kebetulan lagi promo pas dateng ke baby fair. Essential oil juga awalnya pake belli to baby juga,karena uda dapet paketan. Cuma pas belli to baby abis, saya kepikiran untuk beli merek lain yang lebih terjangkau, akhirnya EO saya beli di Natural Hut via tokopedia.Kenapa ngga beli Young Living? Simply karena mahal.

Tapi EO ini saya gunakan hanya untuk diffuser tok, ngga buat pijet, oles di badan atau dicampur makanan (yikes!!). Diffusernya juga ngga saya pake tiap hari kok, hanya saat lagi ngga fit, pilek atau baby F lagi grok-grok. itu pun hanya 6 jam maksimal.

3. Amber Necklace

Ini sebetulnya masih belom scientific enough ya, tapi khasiatnya ada, beneran. Sebelum saya beli diffuser, saya udah duluan beli amber necklace. Jadi Amber ini terbuat dari resin atau getah pohon pinus yang sudah terfosilisasi selama ratus ribuan atau jutaan tahun lalu.  Saya beli amber necklace di puchapuput.store via Instagram.

Setelah pake kalung amber, tidur jadi lebih nyenyak, mengurangi kerewelan juga. Pas borongan tumbuh gigi pun, ngga jadi ekstra rewel atau susah makan.  Tapi amber ini cocok-cocokan sih sepertinya, mengingat katanya ini bisa mengurangi psoriasis, tapi di saya sih malah jadi alergi. Jadi cocok di baby F tapi ngga cocok di saya.

 

So buibu itu alat kesehatan bayi yang menurut saya patut ada di kotak P3K di rumah. Semoga anak-anak kita di rumah selalu sehat dan ngga perlu memakai apa yang kita simpan ya.

 

See you on the next post.

 

Momma G

 

 

 

 

Continue Reading

RabuRiset: Metode Pengumpulan Data Kualitatif

Hi hi..kembali lagi di RabuRiset. Setelah sempat vakum like 4 bulan-an, kali ini saya mau sharing tentang metode pengumpulan data kualitatif. Tapi, metode ini tidak akan saya bahas dari segi ilmiah atau teoritis ya, ini murni dari sisi praktis, dari apa yang saya jalani dalam pekerjaan saya dalam 6 tahun terakhir ini.

Pengumpulan data kualitatif ini biasanya dilakukan ketika kita pengen mengeksplorasi lebih dalam mengenai kehidupan responden atau alasan alasan responden saat melakukan sesuatu. Secara umum sih, metode kualitatif bisa kita bagi menjadi 3 yakni Wawancara Mendalam alias In-Depth Interview (IDI), Diskusi Kelompok terarah alias foucs group discussion (FGD) dan Home Visit.

Tapi sebelum membahas lebih lanjut tentang metode teknisnya, ada beberapa catatan yang harus diperhatikan dalam perekrutan responden kualitatif. Jika di metode kuantitatif kita bisa saja mewawancarai semua orang asal sesuai dengan screener, di kualitatif ini kita harus pastikan kalo selain respondennya sesuai dengan screener tapi juga artikulatif dan mau meluangkan waktu sekian jam untuk ngobrol-ngobrol sama kita. Kenapa harus artikulatif? karena kita akan mengobrol dan berdiskusi panjang, sehingga kita membutuhkan responden yang dapat menyampaikan ide dan gagasan dengan efektif. Sulit mewawancarai orang yang tidak artikulatif karena mereka biasanya menjawab dengan jawaban pendek, tanpa deskripsi atau berakhir dengan “Ya gitu deh pokoknya”

Continue Reading

Infeksi Saluran Kencing Pada Bayi

Sesuai yang saya share di postingan sebelumnya, baby F sempat kena infeksi saluran kencing (ISK) dua bulan lalu. Ini bukan penyakit berat yang serius banget meski kalo dibiarkan bisa menjalar ke ginjal, tapi ini adalah salah satu penyakit yang bisa banget dicegah.

(baca juga postingan curhat saya; Ketika Baby F Sakit)

Jadi apa sih ISK itu? Infeksi saluran kencing ini merupakan suatu infeksi yang biasanya disebabkan oleh bakteri E.Coli. Pada orang dewasa, gejalanya bisa terdeteksi dengan mudah. Apa aja gejala ISK pada orang dewasa?

  1. Anyang-anyangan alias sering pengen pipis
  2. Sakit pas pipis
  3. Pipis tapi air seni yang keluar sedikit.
  4. Demam.

Karena kalo orang dewasa pasti bisa merasakan sendiri lah ya 4 hal di atas itu. Tapi kalo bayi gimana? Ini beneran susah loh karena baby F ngga keliatan rewel di hari-hari sebelumnya jadi kita ngga tau apakah dia pipisnya sakit atau ngga, frekuensi penggantian diaper juga normal. Ketauannya ya pas dia berangsur-angsur demam dan diperiksa ke dokter. Bahkan saat pipis untuk tes urine pun baby F ngga keliatan ngga nyaman.

Continue Reading