Setelah Bertualang

Yeay, weekend is here!
Siapa yang menghabiskan akhir pekan ini dengan liburan bersama keluarga atau teman? Atau menunggu long weekend untuk menghabiskan waktu di luar kota?

Either way, kali ini saya mau membahas tentang apa yang biasanya dilakukan setelah liburan.

(Baca juga: FamilyTrip: Baby F First Flight)

Dulu, saya selalu melupakan hal hal yang masih harus saya kerjakan setelah pulang berlibur, tapi setelah punya anak, berpikir tentang setelah liburan itu harus ngapain aja jadi sesuatu yang wajib supaya ngga keteteran dan perasaan refreshed setelah liburan ngga hilang begitu saja.

Apa aja sih yang harus dilakukan? Ini yang ada di checklist saya 😉.

1. Pastikan ada jeda waktu dari sampe rumah hingga aktivitas selanjutnya.

Ini penting banget makanya jadi number one in my checklist. Kalo ini ke-skip maka next checkpoints ngga akan bisa dilakukan.

Dulu sih, saya bisa aja pulang liburan langsung ngantor. Tapi sekarang? Semakin luas jeda waktunya semakin bagus. Jika mengambil libur panjang, saya pastikan sudah kembali H – 1 sebelum masuk kantor. Jika hanya short weekend getaway, saya selalu merencanakan paling telat sampai rumah pukul 10 malam.

Kenapa? Supaya ngga cape. 😁😁

2. Unloading Baggage

Sebelum menikah, saya bisa aja mendiamkan baju baju kotor selama beberapa hari. Termasuk golongan kalo bajunya ada noda yang susah hilang, atau bau karena basah yang dibiarkan, saya langsung buang bajunya.

Sekarang? Pasti langsung inget untuk ngeluarin baju basah kalo abis berenang atau dari pantai. Terus langsung direndem atau minta tolong bibi buat merendem. Selain itu sekalian juga bongkar koper untuk ngeluarin baju kotor, mostly karena banyak baju baby F disitu yang  mau ngga mau harus dicuci segera supaya ngga keabisan baju.

Mengeluarkan baju kotor sesegera mungkin juga membuat koper atau tas kita jadi ngga bau dan lebih terawat. Selain itu, koper akan siap pakai untuk packing liburan selanjutnya.

3. Relaxing time

Jika punya waktu luang yang cukup, setidaknya ada jeda sehari sebelum ngantor lagi. Saya biasanya manggil layanan home spa andalan buat pijet. Lumayan banget ini untuk menghilangkan pegal-pegal di badan.

Apalagi setelah menempuh perjalanan jarak jauh via darat. Emak-emak ye kan, kebagian tugas gendong si kecil selama perjalanan atau selama wisata simply karena si kecil ngga mau sama yang lain, even bapaknya sendiri (melirik baby F yang lagi anteng tidur-tiduran di sebelah saya saat nulis ini).

(Baca juga: Beauty Review: Kaizen Mobile Spa)

Saat manggil home spa, biasanya saya dan baby F yang dipijet. Kalo L, meski udah nyetir puluhan jam juga, dia mah ngga hobi pijet. Buat dia tidur aja cukup.

4. Me time

Sebagai seorang introvert, liburan berarti bertemu dan berinteraksi dengan banyak orang. It is mentally exhausted. Nah, saya perlu waktu sendiri untuk recharge energi. Biasanya sih saya melipir ke kamar sendirian dan doing my own things seperti baca buku atau ngoprek hp.

Tapi karena saya tinggal serumah dengan in laws, berdiam diri di kamar sendirian kan ngga enak ya. Nanti dikira ngekos. Biasanya sih saya siasati dengan..Mandi. Iya, mandi menjadi significant me time buat saya. Tentu dengan catatan baby F is well accompanied by family member or bibi.

Mandi dalam rangka me time ini tentu lebih lama dari biasanya. Terus, saya juga biasanya body scrubbing dengan produk favorit saya. Yes, si BodyTalk Body Polish Lavender yang bisa bikin relaks dan kulit bersih. Nanti akan saya tulis review lengkapnya ya.

BodyTalk Body Polish Lavender

5. Have a good night sleep

Setelah liburan, pastikan kita memiliki tidur malam berkualitas untuk melakukan kegiatan esok hari. Untuk memastikan tidur yang berkualitas biasanya sih saya mematikan atau menjauhkan segala bentuk barang elektronik.

Tetesan aromatheraphy di diffuser juga membantu untuk bikin makin rileks dan deep sleep buat saya. Lalu, pastikan suhu kamar yang pas, atau kalo ngga saya pakai selimut untuk mengatasi dingin karena baby F termasuk tim tidur dengan suhu kamar rendah.

Itu 5 hal yang saya lakukan setelah liburan. Dengan mengerjakan hal hal tersebut, biasanya saya bangun dengan badan segar, pikiran yang tenang dan energi yang sudah direcharge baik fisik maupun mental.

Kalo kamu, apa yang kamu lakukan setelah liburan?

Cheers,
G

***

Post ini adalah post dalam rangka #kebbloggingcollab dari Grup Raisa.

Post trigger: Liburan Akhir Pekan, Ke Mana Ya? oleh Mak Ima

Baca juga tulisan soal travelling lainnya dari Grup Raisa ya;

Cerita soal traveling saat hamil oleh Mak Ery

Review traveling ke BSZ oleh Mak Dira

Kisah traveling ke Batutumonga oleh Mak Winarni

Tulisan traveling ke Candi Kembar oleh Mak Farida

Ulasan mengenai travelling ke Raja Ampat-nya Riau oleh mak Merida

You may also like

9 Comments

  1. Bener banget! Saat liburan jangan sampai kebablasan hingga akhirnya pulang-pulang udah kecapean. Malah bikin mager buat jalanin kewajiban keesokan harinya, seperti ngantor atau anak-anak yang harus ke sekolah.. hihii 😁

  2. Sama mak, aku juga introvert. Jadi kalau liburan yang ketemu banyak orang, rasanya energi itu terkuras habis. Beda kalau liburan ke tempat seperti vila di pegunungan yang gak ada orang atau sekedar nginap di hotel. Biasanya lebih terecharge energinya.

    1. Itu dia mak, tapi kan kalo liburan setelah berkeluarga begini, mau ngga mau harus menyesuaikan juga. Jadilah mental recharge itu penting 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.