Tentang Kehamilan Kedua

Kehamilan memang bisa jadi salah satu titik perubahan dalam kehidupan perempuan. Saya kira, setelah mengalami kehamilan pertama, kehamilan selanjutnya akan biasa-biasa saja. Toh kan ya sudah pernah, tapi ternyata rasanya berbeda. Sangat-sangat berbeda.

Kehamilan kedua ini ngga bisa disebut direncanakan tapi ngga bisa disebut sebagai kebobolan juga. Lah gimana? Ya, saya dan suami emang ga pake metode KB apapun, karena ingin hamil tahun ini, tapi disebut direncanakan juga ngga, karena setelah false alarm di Februari lalu ya saya pun memproyeksikan hamil mungkin menjelang akhir tahun. Tapi ternyata proyeksi hamil ya salah juga karena Februari itu jadi terakhir saya mens.

Yang pertama menebak saya hamil adalah bu boss, beliau nyeletuk “kamu hamil ya?” karena katanya muka saya pucat. Saya sih berpikir pucat karena memang saya lagi flu berat, terus mual -muntah yang dirasa karena ada maag juga. Namun kemudian, setelah pulang dari kantor, saya langsung test pack dan ternyata beneran garis dua!

Suami saya sempat haha hehe sambil geleng-geleng kepala ngga nyangka bakal jadi. Soalnya aktifitas penyerbukan memang lagi jarang, apalagi setelah false alarm di Februari itu, saya cukup sibuk di kantor. Kalo diinget-inget lagi sih, tanda-tandanya justru dirasakan cici F. Dia jadi riwil pake banget sampe bibi laporan ke saya. Ada beberapa hari yang memang anaknya rewel, dikasih ina ini itu tetep nangis, padahal kata bibi biasanya cici F kalo ditinggal maknya kerja suka anteng. Lalu ada beberapa hari yang dia ngga mau blas sama saya. Ngga mau digendong, disuapin atau diajak main. Maunya semua sama bibi atau sama papa.

Well, setelah test pack positif, petualangan kontrol ke dokter pun dimulai. Kunjungan awal ke RS Mitra Keluarga Kelapa Gading dengan dokter yang sama yang membantu proses persalinan pertama. Baru terlihat kantung kehamilan saja karena ya masih 5 minggu juga. Karena satu dan lain hal, saya memutuskan untuk pindah dokter dan rumah sakit. Baru di dokter ketiga, saya rutin periksa yang sampai saat ini sudah tiga kali cek. Ceritanya nanti ya di post selanjutnya.

Kehamilan kedua ini berbeda karena lebih repot. Morning sickness berubah menjadi all day sickness di trimester pertama. Berat badan dari 48-49 kg turun ke 45-46 kg. Belum lagi sempat flek karena ada ruang di rahim, untungnya fleknya hanya sebentar, bed rest 3 hari pun cukup. Tapi kondisi lain datang, saya keputihan karena jamur. Belum lagi nafsu makan yang belum sepenuhnya kembali meski kini sudah menginjak bulan kelima kehamilan.

Pas kehamilan pertama, saya bisa dibilang hamil kebo, mual muntah hanya di pagi hari, makan banyak dan apa aja masuk. Memang dulu jadi lebih sensitif karena merasa L kurang berempati dan pengertian terhadap kondisi saya, apalagi waktu hamil pertama kan saya juga pindahan ke rumah mamer. Means adaptasi lagi, belum pekerjaan rumah yang dulu zaman di apartemen cuma nyuci piring aja, pas pindah harus jemur nyetrika juga. Kalo cuci mah ya tinggal masukkin ke mesin kan. And I hate ironing so much. haha. Padahal hanya ngurus punya saya dan suami loh. Dasar istri begajulan *self-toyor.

Kehamilan kedua ini, Alhamdulillah kebantu banget karena ada bibi yang mengurus segala kerjaan rumah, tapi kok ya soal asupan yang jadi kendala. Trimester pertama, abis makan keluar lagi, gitu aja terus sampe cape. Sempet enak makan di dua minggu pas 4 bulan tapi kemudian seterusnya mual dan ngga mau makan. Terus rasanya kegerahan mulu sampe saya potong rambut yang ternyata kependekan. Adem sih, tapi ga enak diliat. Sama sering banget pipis, padahal masih awal trimester kedua. Apalagi kalo malem. Duh, kebangun berkali-kali untuk pipis.

Waktu hamil pertama kan saya terbebas dari psoriasis. Mungkin karena hormonnya jadi seimbang atau gimana. Saya pun berharap hal yang sama terjadi di kehamilan kedua. Tapi ternyata ngga, bahkan ada spot spot baru yang muncul. Belum lagi problema kulit kering setelah mandi. Hiks, sedih deh harus berurusan lagi dengan psoriasis ini. Tapi untungnya ngga ngeflare parah terus menerus sih.

Hmm, tapi bukan berarti semua tentang kehamilan kedua ini ga enak ya. Beberapa hal yang membuat kehamilan kedua ini menyenangkan adalah misua yang lebih pengertian, berhubung pas hamil anak pertama beliau sempat merasakan gimana ngga enaknya ngidam yang ngga kesampean, kali ini beliau menyanggupi ngidamnya saya. Atau mungkin karena ngeliat saya susah makan kali ya.

Lalu yang kedua adalah rambut yang berasa lebih tebal dan lebih cepat panjang. Jadi karena kemaren dipotong kependekan, sekarang meliat progress rambut yang sudah banyak tumbuh sih jadi saya ngga terlalu khawatir. Meski fashion sense saya makin menurun, tapi penampilan kulit masih lumayan meski dengan perawatan minimal. Duh, kangen ngoprek skincare lagi sih ini. Doakan semoga bisa konsisten rawat kulit lagi ya..

All in all, meski namanya kehamilan kedua, I feel like I’m embarking a brand new adventure. So, here’s for another step of the journey!

Cheers,

Leave a Reply

Your email address will not be published.