Tentang Kenyamanan di Tempat Kerja

Entah kenapa, kalo diperhatikan beberapa tahun terakhir banyak perusahaan yang mengalami turn over tinggi. Karyawan keluar masuk dengan masa kerja yang bahkan kurang dari 5 tahun.
Based on what I observe dari teman teman sekitar dan teman-teman linkedn, pindah-pindah kerja bukan hal yang tabu. Malah sebagian menganjurkan untuk jadi ‘kutu loncat’ demi gaji yang lebih besar dan atau posisi yang lebih tinggi. Prinsip yang dipegang?

“Lo cuma punya 1 kesempatan buat kerja less than a year di satu perusahaan yg akan terpampang di cv lo nanti supaya track record lo ga jelek jelek amat”
Saya sendiri ngga tau bener atau ngganya prinsip di atas, karena:
1. Saya bukan HRD
2. Saya juga ga pengen tau sebetulnya, tapi saya turutin aja ?

Yang mengusik saya sebetulnya alasan kenapa para pekerja ini resign.

Alasan-alasan (the push factor yah) yang biasa diajukan ketika seseorang resign biasanya adalah jenuh, merasa ga berkembang atau ga dapet chemistry sama company atau sama bosnya.

Tiga hal tersebut mau ga mau merupakan pembentuk kenyamanan di tempat kerja. Ada paragraf yang cukup menyentil dari tulisan adhitya mulya, “jangan jadikan kenyamanan sebagai a must have tapi nice to have” waktu itu dia cerita soal bawahan di kantor yang komplain soal resignnya orang yang buat si bawahan nyaman untuk bekerja dan tentang posisinya yg bikin dia ga nyaman di tempat kerja.

Biasanya sih saya setuju sama pendapat Adhit followers sekalih tapi kali ini, dengan konteks tempat kerja ya, saya berasa agak gimanaa gitu karena buat saya kenyamanan di tempat kerja itu penting. Bayangkan, kita banyak ngabisin waktu di tempat kerja. Malah mungkin lebih lama ngobrol sama rekan kerja daripada suami sendiri pas weekdays curcool

Terus selama itu kita uring-uringan sendiri karena ga nyaman? Saya sih males. Udah cape kerja, masa harus cape ati juga? We have the choice to resign if we don’t think the place will bring good for us, right? Cape ati is not good at all.

Based on my limited experience ada 3 pembentuk kenyamanan kerja (gaji tidak termasuk di sini karena ada aja kan yang menomorsekiankan kenyamanan asal gajinya gede)

1. The Job
Apa yang dilakukan merupakan salah satu cornerstone bisa betah di satu perusahaan atau bidang kerja.
When you hate what you do, everything become worse.
Makanya, pilihlah pekerjaan yang kamu sukai supaya semangat gitu waktu ngerjainnya dan ga merasa terbebani malah merasa tertantang.

Saya curiga alasan ayah saya untuk terus bertahan selama lebih dari 30 tahun jadi analis di pabrik obat adalah karena dia suka pekerjaannya. Dia suka meriksa dan meneliti komponen2 di benda apapun itu.

2. The Boss
Temen saya ada yang suka bilang begini “You’re not exactly working for your company, but you are working for your boss. Kalo bos lo nyebelin, ya kelar semua”

Bos atau direct superior kita juga jadi salah satu pembentuk kenyamanan di kantor. Ngga kok, ngga butuh bos yang ngemong atau manjain buat bisa bikin nyaman di kantor. Tapi bos yang bisa bikin kita berkembang lewat transfer ilmu beliau dan hmm adil, syukur alhamdulillah kalo beliau juga pengertian.

Adil yang dimaksud adalah tipe orang yang ngasi teguran kalo kita salah tapi tetep ngasi pujian kalo kita bener atau berkembang.
Jarang sebetulnya nemu direct superior yang se ekspresif ini di kita. Entah kenapa. Mungkin karena kultur pendidikan kita juga yang jarang memberikan praise kalo kita bener atau berkembang dan lebih fokus sama kesalahan atau kekurangan yang harus diperbaiki.

Seperti manusia pada umumnya, ngga ada bos yang sempurna. Saya sendiri sih biasanya pake rumus “at least” alias bos gw (masukkin negative trait) tapi dia (masukkin positive trait). Contohnya gini deh “bos gw strict banget, tp dia banyak ngajarin gw”.

3. The Colleagues
Rekan kerja adalah komponen penting lain dalam pembentuk kenyamanan di tempat kerja.
Kebayang dong, you share a room, a desk and sometimes an assignment with your colleagues. Terus dapet rekan kerja yang unreliable? It’s a nightmare.

Menjadi rekan kerja yang baik sebetulnya gampang kok. Ngga perlu lah jadi rekan kerja yg tiap hari traktir makan siang, meski kalopun ada yg begitu ya alhamdulillah sekali. Cukup jadi rekan kerja yang reliabel, yang bisa diandalkan apalagi ketika ngerjain tugas barengan.

Kayak gimana sih rekan kerja yang bisa diandalkan itu?
a. Tentu aja yang bisa KERJA bukan yang kebanyakan excuse. Kebayang dong, when you’re working on something terus rekan kerja yang disebelah dengan entengnya saying he don’t want to work or he can’t work because of this and this and this. Terus yang dia kerjain? Surfing the web! Ini bisa bikin suasana antara rekan kerja juga jadi ga bagus.

b. Helpful. Enak kan kalo dapet rekan setim yang mau bantuin tugas tugas kita apalagi saat mendekati deadline. Tapi yang dibantuin juga jangan jadi keenakan dan akhirnya overdelegate.
Udah dibantuin aja kita harus merasa bersyukur, apalagi kalo itu tugas yang seharusnya dilakukan sendiri.

c. Do not take credits for other’s people work or pointing fingers when mistake happens. Sebetulnya ini balik lagi ke etika masing2 sih, tapi rekan kerja yang baik ngga akan ngaku2 sesuatu yang bukan kerjaan dia atau nyalahin orang pas dia melakukan kesalahan. Percayalah, rekan kerja yang suka ngaku2 atau plagiarizing bakal sangat dinyinyirin dan orang yang suka pointing fingers juga dibenci.

Hayo gimanaa? Sudah jadi rekan kerja yang baik belum? Kalo belum, yuk jadi rekan kerja yang baik!

Merasa sulit? Better resigning aja deh apalagi kalo yang udah nolak-nolak kerjaan. In this time and age do not expect to get fired for a pesangon. Paling banter juga bakal diminta ttd surat pengunduran diri nyinyir

Jadi itulah tiga pembentuk kenyamanan kerja di kantor. Your job, your boss and your colleagues sometimes could be a big consideration factor whether you stay or go in the company.

Please share your thoughts.

You may also like

1 Comment

  1. Thank you for any other informative web site. Where else may I get that type of info written in such an ideal manner? I have a challenge that I’m just now operating on, and I’ve been at the glance out for such info.

Leave a Reply

Your email address will not be published.