Tentang Lahiran – Proses Melahirkan

Akhirnya setelah dua minggu dua bulan dari posting pertama baru bisa nulis posting lanjutan. Ini pun (pertama kali) ditulis pas lagi nunggu  diperiksa dokter. ( Dan dilanjutkan dua bulan setelahnya, haha)

Okay, postingan lalu kan sudah cerita tentang dokter dan rumah sakit ya. Posting kali ini, saya pengen cerita tentang proses lahirannya.

30 Juni 2016

Hari ini merupakan hari kontrol untuk bulan kesembilan. Sebelumnya memang sudah sering mules mules kontraksi palsu tapi masih gitu-gitu aja.

Dateng ke RS Mitra Kelapa Gading sekitar jam 4an, dengan harapan bisa selesai sebelum Magrib dan buka puasa.

Cekicek sama Dokter Stella, ndilalah BBJ turun dari 2,5 ke 2,1. Si dokter kaget, saya dan L juga kaget karena selama 6 bulan terakhir kondisi rahim dan janin selalu normal.

Tapi dokter Stella masih optimis dan tetap nyemangatin kita. Beliau cerita soal pasiennya yang lain, yang BBJ pas USG beda jauh sama berat bayi lahir. Beliau juga cerita kalo tetep ada kemungkinan USG salah baca.

Other concern adalah adanya bintik bintik di ketuban, ini yang menurut dokter lebih mengkhawatirkan karena hal itu menunjukkan bahwa air ketuban mulai keruh.

Terus kenapa kalo air ketuban keruh? Suplai makanan dan oksigen ke janin jadi ga maksimal. Meskipun si ketuban keruh adalah hal normal kalo emang udah mau melahirkan.

Dokter Stella lalu minta saya CTG di ruang bersalin, kalo hasilnya ok saya boleh pulang dan cek lagi 3 hari kemudian. Beliau juga udah bilang sih kalo pas cek nanti ketuban makin keruh, mau ga mau saya diinduksi.

Hari itu CTG saya nunjukkin kalo ada kontraksi tapi masih jarang banget dan detak jantung janin oke. Saya pulang, tapi sempat cek ke informasi buat nanya perkiraan harga.

Untuk lahiran normal di kelas 1 perkiraan biayanya 20 juta dan VIP 27 juta dan belum termasuk administrasi rumah sakit. Karena saya ngerasa toleransi sakit saya jadi rendah pasca operasi kista itu, saya pun nanya perkiraan biaya dengan Epidural. Saya lupa persisnya tambahan biayanya tapi setelah hitung hitung perkiraan biaya melahirkan normal dengan epidural di kelas 1 itu sekitar 29  Juta dan VIP 38 Juta,  sudah termasuk biaya admin dan pajak.

Saya memang rencananya lahiran normal karena kalo caesar biayanya lumayan banget. Perkiraannya 37 juta di kelas 1 dan 47 juta di kelas VIP. Lagian siapa sih yang ga mau lahiran normal dengan berbagai sugesti bahwa lahiran normal lebih menyenangkan saat pemulihan.

2 Juli 2016

Menurut HPHT, hari ini adalah due date saya. Tapi belum kerasa mules sama sekali.
Cuma karena uda harus kontrol lagi, saya sama L ke Mitra Keluarga Gading sekitar jam 10 pagi dengan harapan kalopun harus diinduksi ya bisa cepat dan melahirkan malam itu juga. Optimis banget dah pemikirannya di titik ini.

Pas dateng ke rumah sakit, ternyata dokternya ada tindakan dulu dan harus nunggu cukup lama. Cek USG lagi, BBJ naik ke 2,5kg tapi ketuban makin keruh.

Saking awamnya kita sama yang namanya baca layar USG, sempet diterangin dulu kita harus liat apaan di layar itu. Dan emang, bintik bintiknya jadi banyak banget.

Abis kontrol ke dokter Stella, saya ngurus administrasi untuk dapet kamar. Setelah diskusi sama L, sepakat untuk masuk kamar VIP. Sambil nunggu proses administrasi, ngabarin orang rumah bahwa saya jadi masuk RS hari itu. Keluarga dari Puncak akan datang keesokan harinya.

Selesai administrasi segala macam, saya ke ruang bersalin untuk CTG. CTG selesai baru dikasih cairan induksi lewat infus.
Kontraksi mulai muncul teratur tapi masih bisa ditahan sampai saya minta istirahat di kamar dan sukses tidur meski mendusin beberapa kali pas kontraksi.

L? Tidur lelap di sofa bed.

3 Juli 2016
Kontraksi datang dan pergi tapi belum rapat. Cek dalem lapisan mulut rahim udah tipis tapi belum ada bukaan.

Obat induksi ditambah tapi kali ini ngga pake drip lewat infusan tapi per vaginal.

Abis dikasih obat ini, ngga lama kemudian langsung muntah, langsung dipapah ke ruang bersalin. CTG lagi, kontraksi mulai menghebat, performa janin masih ok.

Di titik ini, saya minta epidural. Akhirnya dokter anestesi nan ganteng dan masih muda dateng. Jelasin prosedurnya (suntik lewat spinal) sama persentase keberhasilan (98%).
Awal di epidural, sakitnya mulai mereda tapi kok lama-lama makin sakit ya?

Orang tua udah dateng dan gantian sama L nemenin di ruang bersalin. Makin lama kontraksi makin sakit tapi bukaan ga bertambah. Tiap 2 jam sekali di CTG dan babyplum udah mulai jarang gerak. Pokoknya di fase ini uda sebel banget sama CTG.

Kontraksi mulai ga ketahan dari jam 3 sore, pokoknya saya waktu itu harus ditemenin 2 orang. 1 buat ngusap-ngusap perut, 1 buat ngusap punggung.
Tapi bukaan tetep ga naik. Masih di bukaan dua.  Epidural? Udah ngga ngaruh.

Masuk magrib udah mulai nahan nangis dan emosional. Drama banget minta maaf sana sini. Progress bukaan di bukaan 3. L udah ngga boleh kemana-mana, tapi dianya ngilang ??.

Jam 8 malem adalah titik saya nyerah buat lahiran normal. Badan lemes, kontraksi hebat dan rapet ngga ada jeda tapi bukaan masih bukaan 3 menuju 4.

Akhirnya minta caesar aja. Susternya nanya berkali-kali dan nyemangatin buat normal tapi saya udah lemes. L diminta tanda tangan ini itu, saya juga tanda tangan dibantu kakak saya. Tangan udah lemes dan gemeteran, tanda tangan pun seadanya.

Suster kemudian sibuk nyiapin caesar. Nelponin dokter mana yang available. Pas ditanya dokter anak mana yang diprefer, saya udah bilang terserah.
Tes EKG, tes alergi dll.
Saya masih aja drama minta maaf sama suster-susternya. God, kalo diinget2 lagi kok malu maluin banget yaa.

Jam 21.30 saya udah didorong masuk ruang operasi tanpa ditemani suami. Drama berakhir sampe situ? Ngga dong.
Harusnya untuk pasien dengan epidural seperti saya, tinggal ditambah obat biusnya aja, tapi ternyata saya masuk 2% yang gagal epidural, jadi prosedur bius pun diulang.

Saya selalu mengira kalo operasi caesar itu si bayi akan bisa lgsg diangkat, tp ternyata tetep harus didorong. Suster sama dokter anestesi bantuin dorong waktu itu.

22.13, babyplum keluar dan nangis kenceng. Trs nyoba IMD. Tapi saya keburu sesak nafas, akhirnya baby plum diangkat dari dada saya, terus ga berapa lama kemudian saya udah ngga sadar.

Bangun-bangun saya udah di ruang observasi yang dingin banget. Terus dipindah ke ruang perawatan hampir jam 12 malem. Tapi babyplum masih harus diobservasi di kamar bayi.

Malam pertama saya melahirkan, saya baby blues. Ngga bisa tidur, nangis dan sesek nafas. L, Mama, Ade yang nungguin udah terlelap sedangkan yang ditungguin masi belum bisa merem.

Skip skip. Baby blues (part 1) cuma saat itu aja. Besok2nya saya udah biasa lagi. Alhamdulillahnya recovery caesar saya tergolong cepat dan dimudahkan. Hari kedua setelah lahiran, kateter udah dibuka dan bisa jalan.
Babyplum melekat dan mengisap dengan baik.

Seharusnya, saya pulang pas malam takbir, tapi karena prosedur bius yang dobel itu, kaki kanan saya suka lemes seketika. Jadilah opname sehari lagi.

Hari lebaran, saya dan babyplum bisa pulang. Mamah, papap dan ade saya udah pulang duluan sehari sebelumnya karena mau lebaran di Puncak. Alhasil, pulang hanya bertiga, saya, L dan babyplum.

How much did it all cost? Ditambah dengan perawatan bayi, admin dan pajak, mencapai angka 54juta rupiah.

But the result? Priceless, we got healthy baby, and  I didn’t die in the process.

Welcome, motherhood.

Cheers,
G

2 thoughts on “Tentang Lahiran – Proses Melahirkan

  1. I’ll immediately grasp your rss feed as I can not to find your email subscription hyperlink or newsletter service. Do you’ve any? Kindly allow me understand so that I could subscribe. Thanks.

Leave a Reply

Your email address will not be published.