Tentang Operasi Pengangkatan Kista

Mungkin sebelumnya sudah banyak yang berbagi mengenai operasi kista, tapi bertambah satu gapapa kan ya? πŸ˜‰

Seperti janji saya sebelumnya, saya akan menceritakan lengkap tentang pre, pas dan pasca operasi.

Sebelum Operasi
I have high pain level, buat beberapa orang mungkin rasa sakit tertentu sudah bisa membuat nangis nangis, tapi bagi saya, ah saya masih bisa nahan kok humblebrag.
Tapi ya si high pain level ini kadang membuat saya ketar ketir juga. Takutnya si kista udah kenapa-kenapa di dalem tapi saya ga ngerasa atau malah berasa itu sakit biasa. That’s why banyak yang kaget ketika tahu ukuran kista saya 11 cm, karena keliatan sehat, jarang ngeluh sakit, pas hari-hari menstruasi pun kadang masih bisa ngantor dan haha hihi.

Kenapa saya bisa takut? Soalnya ada klien saya yang mengalami ectopic pregnancy and she felt well until ada infeksi di dalem. Ketika saya bilang hal ini ke obgyn saya, obgyn menenangkan saya dan bilang bahwa tubuh kita punya sistem alarm sendiri dan kalo kista itu kenapa-napa pasti berasa beda.

Saya sempet googling nyeri karena kista terpelintir itu seperti apa, tapi ga nemu. Most only say nyeri perut tak tertahankan.
So, sebagai info dan referensi buat jengs-jengs yang kebetulan baca, di kasus saya nyeri karena kista terpelintir itu rasanya seperti masuk angin parah plus dismenorhea berat. Perut kembung, kram, mual dan mules tapi ga bisa kentut, ketika muntah pun yang biasanya bikin enak pas lagi masuk angin, ini ga ada efeknya. Oh iya, lemes dan susah jalan juga saya rasakan.

Langkah pertama adalah minum obat penahan sakit. Buat yang punya kista mungkin sudah sangat akrab dengan mefinal, tramset atau ibuprofen/asamefenamat dengan merek lain. Kenapa minum obat penahan sakit dulu? Supaya bisa sedikit tenang dan berpikir jernih, pun mengevaluasi apakah ini si Kista cuma pengen say hi atau beneran urgent harus diangkat.

Di kasus saya, saya memutuskan untuk pergi ke rumah sakit karena Tramset yang biasanya ampuh meredakan rasa sakit, ini cuma bisa mengurangi sakit saja.

Terus di RS diapain?
Saya ke RS Tria Dipa Pasar Minggu dini hari, jadi otomatis masuk UGD. Di UGD ya ditensi (100/70), cek darah terus dikasih penahan sakit lewat infus. Sakitnya ngurangin? Hanya sedikit saja sodara-sodara. Jadilah saya minta opname aja.

Hari pertama itu saya ga ketemu obgyn karena obgyn saya ngga praktek (kenapa ga ditelpon aja sih yampunn), ndilalah dia pun ternyata ada tindakan di RS lain.
Jadi di hari pertama, saya konsul sama internis, disuruh cek urine takut ada infeksi saluran kemih terus disuruh konsul sama obgyn. Ya elah dok, dari awal juga saya inginnya langsung konsul sama obgyn aja.

Hari pertama diopname ini, perut saya masih berasa nyeri dan kembung tapi ngga ngeflare. Flare ini istilah kalo si perut membesar gegara kista, btw. Seharian dikasih 3kali obat penahan nyeri lewat infusan. Katanya lebih ampuh, tapi ngok masih aja berasa.

Hari kedua pagi, saya ketemu sama obgyn terus langsung di USG. USG biasa ya, bukan transvaginal karena saya masih belum menikah. Ketahuan deh, kista saya melintir ke pembuluh darah dan dokter urging buat operasi karena takut terjadi infeksi.

Then, it was decided saya akan dioperasi Minggu pagi alias hari ketiga saya opname. Waktu saya diopname ini, sebetulnya saya lagi mens tapi udah hari keempat atau kelima, FYI operasi yang berhubungan sama alat reproduksi ngga boleh dilakukan saat lagi menstruasi hari pertama atau kedua. Dokterku sih bilang lewat dari 2 hari itu udah ga masalah, tapi kalo susternya sih sepertinya mengharuskan kita udah ‘bersih’ dulu.

As usual, saya menandatangani surat pernyataan tidak akan menuntut rumah sakit dan surat administrasi asuransi. (Penting banget buat yang punya asuransi untuk cek apakah penyakit dicover di dalam polis dan besaran biaya yang ditanggung dalam polis). Jenis tindakan yang akan saya jalani adalah laparatomi kistektomi.

Sempet deg-degan karena pihak asuransi lama banget acc administrasi dr rumah sakit, sampe L diminta untuk nelepon ke pihak asuransi. Sempet deg-degan yang kedua kali ketika pihak asuransi nelepon L dan L juga dipanggil sama perwakilan asuransi di rumah sakit. Ternyata mereka cuma info kalo nanti setelah hasil patologi anatomi keluar dan ternyata itu ga masuk tanggungan, maka pihak asuransi ga akan membayarkan biaya rumah sakit. Duh, sempet sport jantung disini karena ada kecenderungan saya punya endometriosis dan itu ngga dicover di asuransi yang saya dapat dari kantor. Tapi kemudian saya ingat kaloΒ  dokter selalu menuliskan kista ovarium di hasil diagnosa dan itu selalu di acc sama asuransi, but I took notes to tell doctor to just write ovarium cyst whatever the result is. Ketakutan ga ditanggung asuransi ini sempet bikin stress, dana saya sudah terserap ke wedding thingy, minta ke orang tua pun rasanya ga enak karena mereka lagi persiapan adik kuliah, tapi L bilang bahwa saya ga usah mikirin itu, L masih sanggup tanggung biaya operasinya. (How sweet you are, L)

Persiapan operasi
Sebelumnya saya sudah diberitahu untuk puasa dari jam 12 malam dan akan diberi obat pencahar yang dimasukkan dari (maaf) anus pada jam 12 malam dan 5 pagi, plus harus cukuran di daerah intim (aheuy) dan blood clotting test.

Saya udah ga kaget karena dari hasil googling memang banyak yang sharing kalo sebelum operasi dikasi obat pencahar dulu, tapi tetep sempet gimanaa gitu kan membayangkan sesuatu yang dimasukkan secara anal kayak gitu.

Dari hasil googling itu juga saya akhirnya siap siap buat bolak balik ke kamar mandi sepanjang dini hari untuk mengeluarkan kotoran di usus. Jadi saya udah nabung tidur di siang hari.

Oh iya, obat pencaharnya sendiri berbentuk cairan, masukkinnya pake alat, begitu masuk bakal berasa hangat di perut.

Saya mulai puasa jam 12 malem dan dikasih obat pencahar jam 12 malem juga. Guess what? I slept like a baby that night. Ga sekalipun kebangun, tau tau udah jam 5 subuh aja dan saatnya masukkin obat pencahar kedua. Setelah masukkin obat pencahar kedua ini baru perut saya bereaksi.
Oh iya sepertinya alasan kenapa saya ga bolak balik menunaikan urusan usus besar ini karena sebelum saya diberi obat pencahar saya udah pup duluan. Jadi keadaan usus pun ga terlalu meriah sepertinya.

Saya tidur lagi dan bangun jam 7 pagi. Lalu saya mandi dan waktu itu badan berasa enak banget, I even said to my sister to cancel the surgery and just went home already,Β  jokingly of course.

Jam 8 saya masuk ruang operasi. Yang anter hanya kakak saya dan kakak sepupu saya. L dan papa masih dalam perjalanan kala itu.

Pas Operasi
Saya masuk ruang operasi jam 8, tapi masih ketemu sama suster. Melucuti semua pakaian dan pake baju operasi yang ijo itu. Saya bahkan jalan menuju meja operasi.

Obgyn yang bakal mengoperasi saya belum datang, namun dokter anestesinya sudah siap. Dokter anestesi yang sudah tampak senior ini baik banget, beda sama dokter anestesi pas saya operasi usus buntu dulu. Saya sempet kaget pas diinfo kalo saya akan dibius lokal alias mati rasa dari pinggang ke bawah saja. Saya sudah expect dan pengennya sih bius total, tapi kata dokter kalo bius lokal pemulihan pasca bius lebih cepet, bisa minum sedikit sedikit juga setelah operasi dan suntik biusnya ga terlalu sakit.

Dokter anestesinya ramah banget dan menjelaskan sejelas jelasnya prosedur bius lokal ini, juga dikasih tau meski bius lokal tetep bakal dikasih obat tidur melalui injeksi ke saluran infus so rest assured I would be asleep during surgery.

Dibius lokal itu gimana sih? Jadi saya disuruh duduk, badan agak condong kedepan sambil meluk bantal. Disuntiknya di punggung, mungkin di spinal cord dan beneran deh itu ga sesakit disuntik pas bius total. Sepertinya malah lebih sakit digigit semut. Tapi yang bikin kaget adalah ketika ada sensasi kesetrum yang sangat kuat di kaki kiri, mulai dari telapak kaki sampai pinggang. Ini artinya bius sudah bereaksi di titik syaraf kita. Ga berapa lama kemudian bagian bawah badan saya udah mati rasa.

Berbekal komik team medical dragon, saya punya persepsi bahwa dokter anestesi yang bagus adalah dokter yang bisa menidurkan pasiennya pada hitungan ke 7. Dan saya iseng menghitung setelah dokter menyuntikkan obat tidur ke infusan saya. Saya baru sampai hitungan 6 dan sudah seperti meminum dreamless sleep potion.

Bangun bangun saya disambut oleh lagu Four Five Seconds-nya Rihanna. Dan saya masih terbaring di meja operasi. Operasi sudah hampir selesai tinggal dijahit saja.

My memory is still hazy for that moment. I just remember that the doctor said “wah, udah bangun ya? Bentar lagi selesai kok”, then “kamu nanti bisa lahiran normal, tapi bayinya jangan lebih dari 2,7kg” (info penting seperti ini tentu terecord dengan baik ya)

Pasca operasi

Fast forward to selesai operasi, saya masih bisa senyum senyum begitu dianter ke kamar. Kaki saya baru bisa digerakkan malamnya but I cant remember clearly what exactly happen on that Sunday.

Minggu sore, saya sudah diminta untuk belajar miring kiri dan kanan. Apalagi karena ada obat penahan nyeri yang diberikan secara anal, kalo susternya udah sangat berpengalaman masukkinnya ga berasa kok.

Obat penahan nyeri yang diberikan juga ada yang melalui oral dan injeksi. Oh iya, berhubung belum bisa jalan (duduk aja belum boleh), saya dipasangi kateter. Pas dipasang kateter ini saya jadi ga berasa kalo pipis. Tau-tau kantongnya udah penuh aja.

Hasil nanya-nanya ke suster, biasanya saya harus dirawat hingga 4 hari after surgery. Jadi saya udah pasrah sih ya bakal opname hampir seminggu. Tapi pas ditanya ke obgyn, katanya itu based on observation aja. Kalo pasien udah pulih no need lah untuk lama lama di RS.

Btw, pas internis visit ada sedikit informasi yang mengejutkan pas beliau bilang “udah di operasi ya, hmm jadi ovarium kanannya diangkat ya..yang masih sehat ovarium kiri.Ngga apa-apa, masih bisa punya anak kok”. Saya dan mama yang menunggui kala itu, cuma bisa mengerutkan kening. Seingat saya, tidak ada tindakan angkat ovarium. Pun kalau ada, tentu akan diminta persetujuan orangtua atau kerabat terdekat ketika operasi dan belum ada satupun yang menunggui operasi saya di Minggu itu yang bilang ada pengangkatan ovarium.

One of my fear on cyst surgery is what if my ovarium need to be removed too? Atau gimana kalo rahim yang justru harus diangkat? Kan syerem bayangin begituan.

Tapi, saat ini dikonfirmasi ke obgyn yang visit di malam hari, obgyn bilang ovarium kanan ngga diangkat, hanya memang ada jaringan2 yang dibersihkan di ovarium kanan.

Praktek umum memang mengangkat ovarium dimana kista itu menempel. Tapi dokter mempertimbangkan juga usia pasien, stadium penyakit dan kemungkinan kista menjadi ganas. Bukan rahasia memang jika penderita kista yang sudah dioperasi bisa tumbuh lagi, tapi kata obgyn pasien penderita kista yang masih jauh dari menopause punya resiko kecil kista jadi ganas dan tentu masih punya potensi reproduksi sehingga dia tidak mungkin gegabah ambil keputusan untuk angkat bagian dri sistem reproduksi.
Beda kasus dengan perempuan di late 40s or 50s yang mana mereka memiliki resiko lebih besar si kista menjadi ganas dan juga buka masanya reproduksi aktif jadi memang biasa langsung diangkat.

Okay, saya bisa duduk di Senin malam dan di- discharge dr rumah sakit Selasa siang. Selasa pagi saya sudah bisa jalan meski masih pusing, dokter menyarankan untuk minum kopi karena pusing ini datang dari sisa sisa obat bius. Tapi saya enggan minum kopi karena malah takut ga bisa tidur.

Selasa pagi perban saya diganti, dan rencananya hari Senin ( iya, hari ini) saya ke dokter lagi untuk lepas jaitan. Hope everything goes well.

Tentang Biaya
Alhamdulillah, semua biaya perawatan dicover oleh asuransi kecuali untuk non medis sebesar IDR 31.500 yang sepertinya adalah biaya waslap :D.

Karena L yang mengurus biaya administrasi, saya jadi ngga tahu detail rinciannya. Tapi L bilang biaya operasi pengangkatan kista dengan laparatomi itu sekitar 12 juta rupiah, total billing adalah sekitar 21 juta rupiah. Saya ambil kamar kelas 1 seharga 600 ribu rupiah. Total biaya kamar berarti 3 juta rupiah, biaya obat, visit dokter dan infus berarti sekitar 6 juta rupiah.

Alhamdulillah banget, semua biaya medis dicover oleh asuransi kantor. Jadi ngga terlalu pusing memikirkan biaya rumah sakit.

Overall, saya suka banget pelayanan di Tria Dipa. Dari pelayanan dokter, suster sampai cleaning service yang ramah. Mama saya malah bilang rumah sakitnya ga berasa rumah sakit apalagi atmosfirnya tenang dan nyaman.

See you in the next post,

G’s in recovery

You may also like

1 Comment

  1. With havin so much content do you ever run into any problems of plagorism or copyright infringement? My site has a lot of exclusive content I’ve either authored myself or outsourced but it appears a lot of it is popping it up all over the internet without my agreement. Do you know any techniques to help stop content from being stolen? I’d certainly appreciate it.

Leave a Reply

Your email address will not be published.