Tentang Kehamilan Kedua: Sebuah Melankoli

Kehamilan memang membawa perubahan besar, bukan hanya perubahan bentuk dan berat badan, tapi juga perasaan. Secara biologis, produksi hormon yang meningkat saat hamil memang bisa membuat perempuan lebih sensitif, bisa lebih gampang sedih atau lebih gampang marah. Saya masuk ke kategori yang lebih gampang sedih. 

Akhir trimester dua dan masuk trimester tiga, ketidakseimbangan hormon semakin saya rasakan. Psoriasis yang ngeflare parah, bawaannya pengen nangis, dan mellow terus-terusan. Apalagi kalo lagi liat cici F tidur, suka kepikiran “would she be okay when the sibling is born?”, “would she feel happy and secure when the sibling is born?”. Sempet stumble liat photo series ibu yang akan melahirkan anak kedua dan lagi pelukan sama anak pertama aja, mata sempat berkaca-kaca, ditahan-tahanin ngga nangis karena lagi di kantor.

Jadinya mixed emotion banget deh di kehamilan kedua ini. Padahal ini adalah kehamilan yang semi direncanakan. Tapi kenapa jadi mellow banget dan terasa ngga siap ya? Atau mungkin sudah saatnya untuk ngga usah baca-baca artikel-artikel yang agak harsh soal jarak usia ideal pada anak kali ya supaya ngga kepikiran terus. Karena kalo nunggu jarak ideal, seharusnya saya nunggu 3 tahun lagi sebelum punya anak kedua. Tapi kapan rencana punya anak ketiganya kalo begitu? (Elah, anak kedua belum lahir udah ngomong soal anak ketiga aja. LOL)

Kembali ke melankoli kehamilan, saya sadar banget kok kalo terus menerus sedih itu ngga baik. Ya kan nanti bisa stress atau depresi. Ini kalo lagi datang sedihnya pun suka semakin ngga mau ngapa-ngapain. Maunya cuma tidur-tiduran di kasur dan terdiskoneksi dengan dunia luar. Kan kasian cici F juga, kalo emaknya tetiba murung dan diem.   Jadi memang harus bisa banget ngatur emosi.

Biasanya saya ngapain sih kalo lagi begini? I take a helluva of deep breathe sambil chanting “It will be alright, it shall pass”. Terus mendistraksi diri dengan main sama cici F, baca fanfiction.net, nonton TV series di iFlix atau tidur sekalian. Biasanya setelah melakukan aktifitas-aktifitas itu, mood jadi membaik. The negative thoughts are pushed back to the back of my mind. 

Well, ngga mau banyak-banyak nulis soal mellow-mellow begini karena sudah mulai terbawa suasana. But somehow I feel, bahwa banyak ibu dan calon ibu di luar sana yang merasakan hal yang sama. So buk-ibuk, you’re not alone. Ini saya juga nyari temen kok, LOL. 

 

Love, 

Leave a Reply

Your email address will not be published.