Tema #KEBBloggingCollab kelompok raisa kali ini adalah kreasi kain perca. Cara membuat tempat pensil dari kain perca tanpa mesin jahit sudah ditulis apik oleh Mak Farida, sekarang giliran teman teman kelompok raisa nih yang menanggapi. Saya sebetulnya sempat kebingungan mau menulis tentang apa, mohon dimaklumi karena kemampuan motorik halus saya ngepas buat bertahan hidup saja dan gak ada bakat untuk kreasi ina ini itu. Selain ngga ada bakat, mungkin karena selalu kalah sama penyakit malas kali ya..

But well, kreasi kain perca mengingatkan saya pada masa kecil. Kenapa? Karena ibu saya yang cukup telaten menjahit cukup sering membuat prakarya dari kain perca. Prakarya ini tentu saja diperuntukkan untuk anak-anaknya. Bahkan saat anak saya lahir, ibu saya membuatkan alas ompol dari kain perca.

Baca juga punya:

Mak Merida | Mak Ery | Mak Indira | Mak Ima

Setidaknya ada tiga barang berkesan dari kain perca yang dibuat oleh ibu saya. Apa saja? yang pertama adalah boneka ayam. Jadi saat saya usia 3 atau 4 tahun, ibu saya membuat beberapa boneka dari kain. Mirip mirip dengan foto di bawah ini, lah. Boneka aslinya entah ada dimana, dan fotonya harus saya ubek ubek dulu di album foto di rumah ibu saya. Nanti pasti saya upload setelah ketemu ya. Nah, pas mama saya bikin boneka dari kain ini, beliau belum bisa menjahit dengan mesin. Saya inget banget karena mama saya baru selesai kursus menjahit dengan menggunakan mesin saat saya duduk di bangku kelas 1 SD. Jadi beliau membuat boneka kain ini dengan tangan saja. Setelah dijahit sesuai pola kemudian dimasukkan busa supaya empuk. Saya dan kakak saya cukup sering bermain dengan boneka boneka ini.

Image taken from pinterest

Come to think of it now, saya ngga tau bagaimana Mama saya mengatur waktu supaya bisa mengerjakan kerajinan tangan juga, padahal waktu itu beliau mengerjakan pekerjaan rumah tangga sendirian, no nanny or maid, plus mengurus dua anaknya yang masih balita.

(Baca juga: Rahasia Keluarga Bahagia)

Kreasi kedua yang selalu saya ingat adalah sebuah selimut dari kain perca. Kalo tidak salah ini dibuat dari sisa sisa untuk kain bedong adik saya, dibuat saat saya kelas 5 SD dan menunggu kelahiran adik. Saat itu, Mama sudah lancar menggunakan mesin jahit, jadi selimut berukuran medium itu dijahit dengan mesin, tidak dengan tangan lagi. Saya ingat selimut itu karena saya gunakan sampai SMP. Selimut yang selalu saya bawa ketika kemping di sekolah. Maklum usia SD-SMP saya cukup aktif berorganisasi, dan kemping di kawasan Puncak tanpa selimut itu mustahil tapi kalo harus bawa selimut tebel juga merepotkan diri sendiri.

Image taken from pinterest

Kreasi ketiga adalah si alas ompol untuk cici F. Mama membuatkan 6 buah untuk cucunya, out of the blue. Mama cuma bilang kalo dia mau kasih alas ompol buat cici F. Saya kira mau beli yang sudah jadi, tapi ternyata Mama membuat sendiri. Saya jadi sempat terharu. Alas ompol ini sangat terpakai di awal awal lahiran cici F saat masih menggunakan popok kain. Jadi setelah kain perlak, saya alasi dengan alas ompol buatan mama diatasnya baru cici F diletakkan disitu. Lumayan untuk menyerap pipis.

(Baca juga: Serba-serbi popok bayi)

Itu 3 kreasi perca penuh cinta yang dibuat oleh Mama Saya. Kalo kamu, ada yang sudah pernah membuat atau dibuatkan kreasi perca serupa?

Cheers,

4 Replies to “Cinta Dibalik Kreasi Kain Perca”

Leave a Reply

Your email address will not be published.