Bulan Februari memang bulan yang pendek. Berasa cepeet banget bulan Februari abis dan tetiba udah Satu Maret aja. Tapi bukan berarti bulan Februari ini berlalu tanpa kenangan (ciee kenangan). Sebelum quick review kehidupan personal, saya jembreng dulu (un)achievement dari resolusi tahunan di bulan Februari ini ya.

Sesuai sama resolusi saya di awal tahun, ada 3 lini yang ingin saya improve; diri sendiri, blogging dan keluarga.

Self Improvement

Ada tiga hal yang saya garis bawahi soal perkembangan diri; baca 1 buku per minggu, being organized dan merawat kulit. Bulan lalu saya dapat skor 10 dari 15. Bulan ini? Hmm let’s see ya.

Soal baca buku, sebetulnya saya melampaui target 4-5 buku per bulan. Total buku yang saya baca di Februari adalah 12 buku. Semuanya berupa ebook. Tapi meski meningkat 2 kali lipat dari jumlah yang saya baca di Januari, saya ngga konsisten membaca buku per minggu. Keduabelas buku itu saya habiskan di minggu pertama sampai kedua di Februari. Minggu ketiga dan keempat saya blas ngga baca buku sama sekali. Jadi mari kasih score 3 saja untuk baca buku di Februari ini.

(Baca: Review Buku The Paper Magician)

Menyoal being organized, ini tetap dilakukan. Saya bahkan sudah mulai pakai lagi si any.do untuk bikin to-do list yang mulai menggunung. But the good progress that I love is on mencatat pengeluaran. Jadi sekarang lebih gampang menjawab ketika ditanya uang dipake apa aja. Selain itu, bisa lebih bersyukur. Karena rezeki mah ada aja. Gaji X tapi pengeluaran X+ tapi ngga defisit, masih ada sisa di tabungan. Alhamdulillah. Untuk yang ini saya kasih 4/5 juga ya.

Soal skin care, saya udah mulai agak males malesan lagi nih. Sempet bolong bolong ngga pake apapun pas keluar rumah. Padahal kan ngga boleh begitu ya. Tapi bolong bolongnya cuma beberapa hari kok, abis itu sadar lagi dan do routine lagi. Sekarang I do all the steps, cuci muka – toner – emulsion – serum – moiturizer – sunblock. Ngga pakai bb cushion karena pindah ke bedak twc. Oh iya 2 kali seminggu pake scrub, tapi belum sempet pake masker. Personal care jangan ditanya ya, rutin scrubbing pake body polish biotalk, abis mandi pake body oil atau body balm. Mari kasih score 4/5 untuk skin care routine ini.

Soal Keluarga

Bonding time dengan anak masih dilakukan. Mostly di malam hari menjelang tidur. Kegiatan yang dilakukan adalah nemenin nonton di gadget/TV, becanda ndusel-ndusel, sampai mijitin dia yang entah kenapa tenang banget kalo dipijit punggung. Oh iya, kadang saya ajak untuk nyanyi atau didongengin cerita sekenanya. Kasih score 3/5 aja deh karena aktivitas baca buku terkalahkan oleh screen time.

Family time juga sudah lumayan membaik. Got several heart to heart talks with hubby. Dan ini random thoughts aja sih, sometimes meski bertemu tiap hari, tidur di ranjang yang sama dan bersebelahan, tapi feeling mentally apart itu emang suka ada because we forget how to be a couple and focus too much on fulfilling another role. Kayaknya ini menarik untuk ditulis ya?

Bulan ini dapet kesempatan unuk pergi hanya bertiga juga, ya meski hanya ke Puncak dan itu pun mengunjungi rumah orang tua, tapi di mobil cuma bertiga dan menghabiskan waktu di jalan begitu aja sudah cukup menyenangkan. Mungkin di Maret ini harus menjadwalkan kencan berdua saja dengan suami. On to the score, let’s have 4/5.

Gadget diet was still a fail. Ngga glamorously fail sih, karena memang sekarang sudah berani membatasi dan cici F hanya pake gadget saat ada saya. Penggunaan dibatasi sampai 30menit sekali main. Jadi in total terpaan gadget hanya 1 – 1.5 jam sehari. Malah bisa kurang karena dia bosenan juga sih.

Kalo cici F gadget-an biasanya ngapain sih? Yang pasti Youtube sih,dan saya juga install game edukatif plus cerita interaktif gitu. Nanti nanti saya post deh alasan saya masih memperbolehkan anak diterpa gadget. Skor buat gadget ini 2/5 ya.

Blogging

Bulan Februari ini saya hanya menulis 7 postingan; 3 adalah posting seri #roadtripjawatengah, 2 posting review buku, dan 2 posting opini. Missed the 8 target per month, and completely missed 2 post per week. Hanya ada satu minggu yang saya post 3 tulisan. Malah ada satu minggu yang saya ngga posting apapun. Yah hasilnya traffic pun menurun karena saya juga ngga aktif sebar link di medsos. Untuk blog ber pv rendah seperti saya sih berasa banget kehilangan hampir separuh pengunjung dari week 1 ke week 3. Di akhir bulan PV menurun 13% dari PV Januari. Yah, mari berikan puk puk dan skor 2/5.

Daan bulan Februari saya kembali menjadi silent reader di minggu kedua dan ketiga. Huhu, baru mulai aktif lagi menjelang akhir. Untuk comment poster ini saya harus puas dengan skor 2/5.

In total saya dapat skor 24/40 dari 25/40 di bulan lalu. Kebantu di personal development dan family time, tapi ngedrop parah di dunia blogging.

Well, selesai dengan recap resolusi, saya mau cerita peristiwa yang dialami di Februari. Jadi ceritanya, saya sempet pusing berhari-hari, ngga sembuh meski udah makan parasetamol, asamefenamat atau ibuprofen. Pas cek tensi, kaget karena 150/100, padahal biasanya anteng di 90/70. Belum tangan tremor dan jantung berdetak dengan kencang. Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter setelah konsul gratis di aplikasi halodoc dan membuahkan diagnosa tension headache. Pemicunya stress. Padahal saya ngga merasa stress sama sekali.

Saya dikasih bed rest 2 hari, dan dianjurkan untuk beneran istirahat. Makanya bisa sukses baca buku 1 per hari. Di saat yang hampir bersamaan Cici F rewel anet, dan saya sensi serta mudah nangis. Dibecandain suami aja saya sampe nangis sesenggukan. Yah meski suami juga becanda agak gak liat timing karena saya baru pulang kerja dan mau jalan lagi ke supermarket buat beli kentang buat cici F yang mogok makan.

Selain sensi secara emosional, hidung juga jadi lebih peka, bau roko atau bau minyak panas bikin ay bisa mengernyit dan ngomel, mual setiap habis makan serta perut yang keras seperti kembung. Ini tentu saja udah berasa dapet sinyal banget kan? Apalagi pas tamu bulanan ngga datang tepat waktu. Wah, jadi nih punya dede bayi lagi. Tapi 5 buah tespack berkata lain. Hasilnya negatif semua, baik itu yang dites seminggu sebelum datang bulan, sampai pas hari H si merah datang.

Sinyal sinyal ini bikin saya dan suami geleng geleng kepala. Turn out it was only my hormone wreaking havoc. Tapi look at the bright side aja deh, saya jadi masih bisa makan steak, pijet dan warnain rambut. Selain itu, siapa tahu ini tanda bahwa tubuh saya sedang mempersiapkan diri dengan menyeimbangkan hormon untuk pertemuan sperma dan sel telur selanjutnya. So there’s still no positive result on TTC yet ya..

Well, that’s my update on February. See you soon on not so self-centered post ya??

Love,

5 Replies to “Februari 2018 in Review”

    1. Hua, justru februari ini berasa lebih ngga perform dari januari. Bikin begini emang belajar konsisten sama resolusi.

  1. Wah, emang sih semua tuh asyiknya dikasih target yah biar pencapaiannya lebih jelas… Jangan kayak aku yang semuanya serba mengalir dan suka kebanyakan malesnya muahahahaha.

    Paling yang sedari dulu selalu aku targetkan dan selalu jadi resolusi setiap awal tahun adalah janji ama diri sendiri untuk hidup lebih sehat dan rajin olahraga. Pengen senam rutin 2 kali seminggu aja nepatinnya kok susah bener yah hiks…aku lemaaah!

    1. Ini masih trial biar hidup lebih teratur Mba..Terlalu mengalir bikin saya terjebak di zona nyaman dan tanpa perubahan berarti

Leave a Reply

Your email address will not be published.