14
Mar
2019

Alas Main: Dr Bebe Playmat Review

Saya kira di kelahiran anak kedua, saya ngga akan beli baby gear atau perlengkapan bayi lagi karena masih ada yang punya kakaknya. Tapi ternyata, keinginan bebelian tak terbendung. Alesannya apa sih? Kadang karena perlu, kadang karena ya lucu aja sih. Hehe.

Kali ini objek yang saya beli adalah playmat. Sebetulnya pas saya udah punya playmat karpet plastik merek Parklon . Beli dua kali, satu pas ada mother and baby fair, karpet plastik lipat, dan disimpan di Puncak satu lagi karpet gulung biasa beli di baby shop. Playmat dari Parklon ini lumayan tebel tapi ngga empuk juga. Jadi masih bakal kerasa sakit kalo jatuh. Pengen sih beliin playmat kekinian yang katanya telor aja ngga akan pecah kalo dijatuhin disitu atau yang ada augmented reality-nya punya Dwinguler. Tapi mengingat harganya jauh di atas budget, jadi saya mengurungkan keinginan dan niat beli.

Menginjak usia 3 bulan, bayi biasanya dikasih stimulus tummy time lebih sering, ya ngga sih? Tapi mengingat Fath masih males-malesan dan yang ngasuh masih ga tegaan, tummy timenya Fath jadi terbatas. Terus saya pun memutuskan buat beli playmat baru, yang lebih empuk tapi ngga terlalu empuk. Lumayan buat baby gym dan bisa dipakai buat tummy time. Pilihan akhirnya dijatuhkan ke dr Bebe Playmat.

dr. Bebe Playmat ini saya beli di shopee, dengan harga 250ribuan saja. Estimasi saya sih ngga gede-gede amat lah, tapi ternyata pas datang ukurannya cukup gede. Saya memang kesulitan untuk membayangkan ukuran, jadi meski di deskripsi produk ada keterangan kalo diameternya adalah 126 cm, saya tetep ngga ngeuh 126 cm itu segede apa. Ternyata itu cukup banget lah buat Fath main-main. Bisa digunakan berdua juga.

Apa yang saya suka dari si dr. Bebe Playmat ini? Well, pertama saya suka desainnya lucu. Kebetulan saya pilih playmat warna biru dengan motif hiu. Fay pas liat playmatnya dia bilang itu shark dan langsung nyanyi baby shark.

Yang kedua adalah bahannya yang cukup lembut, menyerap keringat ngga panas. Jakarta kan udah panas, janganlah alas main bayi juga panas. Kasian nanti mainnya jadi ngga fokus. Selain itu bahannya juga cukup lembut, ngga selembut katun, tapi ngga kasar juga. Masih ok untuk kulit bayi. Plus kainnya juga menyerap keringat, yang ini sudah saya coba karena punya bantal bayi dari dr Bebe dengan bahan yang sama.

Baca juga: Mau Pilih Tipe Popok Apa?

Yang ketiga, covernya bisa dicuci karena ada ritsleting di belakangnya. Kalo playmat plastik kan tinggal lap aja kalo kotor, kalo playmat kain gini ngga mungkin dong dilap terus. Untunglah ada ritsleting di belakang, jadi sekiranya mau dicuci ya tinggal dibuka aja.

Kekurangannya cuma satu sih, ngga terlalu mobile. Rumah saya dua lantai, anak kadang main di lantai atas atau bawah, playmat ini agak susah untuk dipindah-pindah due to its size. Setelah dilipat dan dimasukkin ke tempatnya pun memang cukup bulky. Tempat paling ideal untuk menyimpan playmat ini sebetulnya adalah di kamar anak, bisa dwifungsi sebagai karpet juga.

So, to sum up dr. Bebe Baby Playmat ini cukup worth untuk dibeli. Dimana belinya? Bisa ke online shop dr. Bebe, saya sih prefer pakai aplikasi shopee karena ada subsidi ongkir, karena kalo tidak disubsidi sama sekali, ongkos kirim lumayan menguras kantong juga karena dihitung berdasarkan volume.

See you in the next post.

Love,

Leave a Reply

Your email address will not be published.