Newborn Essentials – 5 Hal yang Harus Dipikirkan Sebelum Belanja Kebutuhan Bayi

Untuk para perempuan hamil, berbelanja kebutuhan bayi adalah salah satu  hal yang ditunggu-tunggu selain dari hari lahir si buah hati,. Termasuk saya pas lagi hamil baby plum setahun lalu. Selain dari hobi belanja, beli ina-ini-itu untuk si kebutuhan bayi rasanya lebih guilt-free dibanding belanja untuk diri sendiri.

Saya pertama kali membeli barang kebutuhan bayi ketika kandungan masih usia 6 bulan. Beberapa kan bilang pamali ya kalo belanja sebelum 7 bulan, tapi hasrat untuk belanja sudah tak terbendung. Jadilah saat ibu saya ke Jakarta, saya sekalian ajak jalan ke ITC Kuningan. Terus pas nyampe saya bingung sendiri meski dibantu shopping list dari toko yang saya kunjungi. Belanja untuk bayi ini jarang banget yang sekali beli langsung selesai. Jadi biasanya belanja ini akan disambung beberapa kali. Jika ditotal, belanja kebutuhan bayi ini saya lakukan 4 kali, and other 4 or 5 times occasion saat bayi sudah lahir.

Sekarang baby plum sudah 9 bulan, dan saya sudah dua kali membereskan lemari pakaian dia. Babies surely grow so fast. Ada beberapa hal yang pada akhirnya menumpuk tak terpakai setelah tiga bulan, dan ada yang membuat saya harus bolak-balik ke baby shop. Nah, untuk mencegah hal yang sama terjadi bagi buibu lain dan pengingat untuk saya sendiri. Ini dia hal-hal yang harus dipikirkan (dan diputuskan) dalam membeli kebutuhan bayi.

 

  1. Shopping List is a Must

Ini sih sebetulnya udah jadi persiapan wajib yang kudu mesti harus dibawa saat belanja kebutuhan bayi, tujuannya ada dua; biar ngga kalap dan biar ngga ada yang kelewat. Shopping list ini bertebaran kok di jagad maya and one day I will also share mine. Selain itu, biasanya kalo kita belanja di toko kebutuhan bayi mereka juga siap sedia kok dengan shopping list.

Shopping list ini tentunya beda di jumlah dan item yang dibeli. Ngga semua beli kain bedong 2 lusin atau beli newborn clothes 3 stel. Penyesuaian shopping list ini berdasarkan keputusan dan kebutuhan ibu dan ayah si bayi, nantinya bayi mau pake apa.

2. Define your little one clothing style

Maksudnya disini adalah buibu dan pakbapak nanti mau anaknya mau dipakein baju apa dan model bagaimana. Berhubung mereka masih dalam fase newborn dan belum bisa milih mau pake baju apa, so it’s your chance untuk mendandani si anak sesuka hati.

Dari pengamatan saya, ada orang tua yang memakaikan anaknya singlet+celana pop as undies, atau orang tua yang menganggap bahwa singlet itu ngga penting dan undies sudah digantikan fungsinya oleh pospak atau clodi. Jadi dari daleman aja sudah bisa diputuskan yah buibu & pakbapak mau pake singlet dan/atau celana pop atau ngga.

Setelah urusan daleman selesai, selanjutnya yang penting dipikirkan adalah baju bayi apa yang mau dipakai. Apakah setelan baju bayi seperti Velvet, Libby atau merek lain, atau sudah mau distyling dengan kaos, atau rok, atau celana joger dan legging? Sampai usia 3 bulanan sehari-hari babyplum pake setelan baju bayi yang mana setelan wajibnya adalah baju bayi celana pendek lengan pendek karena Jakarta panas. Attire buat di Puncak karena cuaca dingin setelan baju bayi panjang, jaket, topi dan kaos kaki udah paling juara.

Gaya baju bayi yang dipilih ngga sebatas itu, tapi juga model. Mau sleepsuit dengan kaki tangan tertutup atau ngga? Atau malah ngga mau pake sleepsuit sama sekali?

Buat buibu yang ngga suka bolak-balik ke toko kebutuhan bayi, boleh kalo mau stok baju sampai ukuran 6 bulan. Kenapa sampai 6 bulan aja? Supaya bisa dapet  motif baru. *Cetek emang alesannya.

3. Choose (part 1): Pospak vs Popok vs Clodi

Next, ini bagian yang cukup seru dan diwarnai perdebatan. What will your baby wear? Mau pake pospak alias popok sekali pakai yang memang jika diakumulasi biayanya cukup mahal tapi praktis, atau mau pake popok kain yang reusable, lebih murah tapi gempor buat ganti dan nyuci-jemur-setrika, atau mau pake clodi yang reusable, lebih murah dibanding pospak tapi ngga sepraktis pospak?

Semua terserah kepada buibu pakbapak ya. Tapi pilihan ini akan sangat mempengaruhi ke jumlah celana, alas ompol/bedong yang akan dibeli. Kenapa? Kalo memilih pake pospak, ngga usah beli celana banyak-banyak. Alas ompol atau bedong juga belinya secukupnya aja. Kalo memilih popok kain, jumlah celana yang dimiliki harus lebih banyak dari atasan, karena bayi bisa setengah jam sekali pipis. Kalo memilih clodi, siap – siap investasi dengan nominal lebih besar di awal.

4. Choose (part 2): Baby wipes vs kapas bulat

Buat bersihin alat kelamin bayi ada dua aliran, satu pake kapas bulat yang dibasahin air, satu lagi pake baby wipes. Menggunakan kapas bulat memang lebih hemat tapi ngga praktis. Baby wipes itu praktis banget tapi nambahin sampah. Ah udah mah saya pake pospak, pake baby wipes pulak.

Tapi apapun pilihannya ya buibu pakbapak, kalo sudah oke boleh loh medium pembersih ini distok dari awal. Kapas bulat yang lembut dan enak mereknya pigeon *tapiharganyalebihmahal. Babywipes sih banyak merek dan ujungnya cek aja yang diskon  yang mana, terus stok deh. Minimarket yang biasanya jaraknya 5 langkah doang dari rumah kalo lagi promo tisu basah bayi harganya jadi jauh lebih murah.

5. Items for pending review: Botol Dot, Toiletries, Pacifier

Ada beberapa hal yang memang harus menunggu keputusan bayi. Jika buibu pakbapak memutuskan untuk menyusui via botol dot, ada baiknya ngga stok botol dot. Beli satu-satu aja dari merek yang diinginkan, either yang standar, atau yang wide neck. Nanti dicobain dulu sama bayinya, dia lebih suka yang mana. Karena ada beberapa kasus dimana bayi menolak mentah-mentah dot merek tertentu, tapi mau dengan dot yang lain. Babyplum ngga bisa botol dot yang standar (maapkeun aku ngga tau itu namanya apa jelasnya, pokoknya yang jenis pigeon atau dr browns), pasti beleberan, dia bisanya pake yang wide neck either Tommy Tippee atau Avent seri natural.

Waktu belanja kebutuhan bayi, sempat stock up toiletries bayi, bahkan ada yang kadoin juga, tapi sayangnya babyplum kulitnya sensitif sehingga harus ganti sabun+shampoo. Jadi sampai sekarang toiletries bayi yang dulu stok masih ada dan siap dilungsurkan. Nah, toiletries bayi ini lebih mending beli kemasan kecil dulu aja supaya ngga sayang. Nanti kalo buibu pakbapak udah seneng sama wanginya dan bayi udah cocok sama formulanya baru deh stok.

Barang lainnya yang patut dipending adalah pacifier alias paci alias empeng. Iyap, ngga semua orangtua memutuskan menggunakan barang ini. Beberapa sih bilang ini ngga bagus karena takut adiktif, tapi ada juga yang orangtuanya pengen baby pake paci, tapi si baby ngga mau dan dilepeh. Dilema emang. Nah makanya beli paci mending dipending dulu, atau kalo mau beli ya beli satu aja dulu. Nanti diliat apakah bayinya punya nafsu ngemut kuat atau ngga. Alasanku dulu pakein babyplum paci adalah karena sucking refleksnya too strong, jadi dia seringnya cuma mainin puting pas ngASI.

 

Nah, jadi itu dia hal-hal yang harus dipertimbangkan saat preggo mommies mau berbelanja barang kebutuhan bayi. Next post (yang entah kapan nextnya) kita bahas soal printilan newborn lainnya ya.

 

G is signing out. See you in the next post

 

:*

You may also like

5 Comments

  1. Terima kasih mba infonya, insyallah bulan depan saya persalinan, tapi belum sempat belanja buat kebutuhan bayi. baru bikin beberapa list untuk kebutuhan debay nanti. Untungnya baca postingan ini, saya gak ngeh sama sekali harus sedia kapas. 🙂

  2. Lancar ya mbak, semoga sehat trs sampai lahiran 🙂

    Aku malah masih beberapa bulan kehamilan, kamar sudah penuh pernak pernik bayi mbak 😀

  3. I and also my pals were actually checking out the great hints from your website while before long developed an awful feeling I had not thanked the site owner for them. The young boys are already for this reason glad to learn all of them and have quite simply been having fun with those things. Thanks for simply being quite considerate and then for using such marvelous topics most people are really desperate to know about. My very own sincere apologies for not expressing gratitude to earlier.

  4. Pretty nice post. I just stumbled upon your weblog and wished to say that I’ve truly enjoyed browsing your blog posts. In any case I’ll be subscribing to your feed and I hope you write again soon!

Leave a Reply

Your email address will not be published.