March Beauty Empties

Terinspirasi dari beberapa artikel di situs majalah fesyen plus blog post dari beberapa blogger. Akhirnya saya memutuskan untuk nulis beauty empties ini. Well, sebetulnya sih ada dua produk yang belom abis, tapi udah keburu ngga enak dipake dan bikin kulit gatel dan panas karena PAOnya udah abis.

Berbicara tentang PAO atau period after opening, saya ngga terlalu strict untuk tossed out yang sudah passed their PAO asal ngga passed on expiration date. Saya cuma ngecek apakah teksturnya berubah atau they felt funny on my face. For some it may be cringey ya. Tapi buat saya as long as it is not irritating my skin berarti it’s still good.

On to the post, ada 4 produk yang saya sangkutkan di March Beauty Empties. 1 produk body care, 2 produk skin care dan 1 kosmetik. Apa aja? Yuk dicek.

Biotalk Body Polish in Lavender (Rp. 180.000, 320gr)

Yes, I’m finishing two jars in 6 – 7 weeks. Produk ini memang holy grail banget buat saya. A go-to me time product. Pakai Body Polish Lavender di pagi hari supaya siap menghadapi stress di kantor, atau di malam hari untuk relaksasi sebelum tidur. Wajib banget dipake pas weekend, supaya siap menghadapi Senin.

Saya udah pernah review lengkap soal produk ini ya. Dan saya masih akan terus repurchase produknya kecuali kalo dapet produk yang lebih bagus atau lebih murah.

Etude Wonderpore Deep Cleansing Foam (Rp. 180.000, 170ml)

Sabun pencuci muka ini saya beli Januari tahun lalu, di Medan. Dibeli karena bujukan beauty advisor dan godaan diskon. Kalo ngga salah waktu itu harganya memang 180ribuan setelah diskon. Mahal emang ya kalo beli di outlet resmi ??.

Udah pernah direview juga secara lengkap. Meski performanya cukup memuaskan; pori pori yang mengecil, wangi yang oke, mencerahkan kulit wajah juga, tapi ini ngga bikin saya tergila gila dan ujungnya jadi replaceable.

(Bacareview lengkap Etude Wonderpore Deep Foaming Cleanser)

Kenapa saya ngga repurchase?

1. Kemasan terlalu besar, ngga praktis buat travelling

2. The brand doesnt speak to me. Entahlah ya, Etude tuh di pikiranku buat remaja atau anak kuliahan. Ngga merasa cocok untukku yang udah 30an.

Oh ya, ini adalah produk yang ngga habis tapi harus saya buang karena udah lebih dari 1 tahun sejak pertama kali membuka. Sempat ada periode dimana produk ini nangkring tak terpakai di rak kamar mandi dan sempat tergantikan oleh Laneige Face Wash.

Laneige Essential Power Skin Refiner (Trial Kit Set, Rp 500.000 for 4 products, 25ml)

Ini juga produk yang ngga habis tapi sudah berubah tekstur. Laneige Skin refiner ini digunakan sebagai toner. Teksturnya cair dan biasanya saya gunakan tanpa kapas. Jadi langsung saja ditepuk tepuk ke kulit.

Saya suka kemasannya yang kecil dan praktis, tapi teksturnya cair banget dan agak lama untuk meresap di kulit. Not practical for me who usually in a rush in the morning. Efek ke kulit juga ngga terasa atau terlihat banget.

Apakah saya repurchase? Nope. Dan saya masih nyari hydrating toner yang oke. Praktis dan ada cooling atau soothing sensationnya.

Maybelline Super BB Cushion in 3 Natural (Rp. 230.000, 14g)

Pake BB cushion dari Maybeline ini sejak November 2017. Lumayan yah, 4 bulan kurang udah abis. Awalnya pake BB Cushion dari a:t fox. Nemu di Althea dengan harga yang cukup miring.

Pas BB cushion yang dulu abis, mau order dari Althea lagi kok ya lagi redline. Akhirnya berburu di Matahari Dept. Store. Sempat berpikir untuk beli bedak aja, tapi karena pengen dapet coverage tinggi akhirnya milih BB Cushion.

Kenapa Maybelline? Karena pas nyoba punya L’oreal malah berasa berat banget di wajah. Kayak pake tebel banget padahal cuma 1-2 usap. Akhirnya milih maybelline yang sebetulnya ditargetkan untuk perempuan muda.

Overall, Maybelline Super BB Cushion ini so-so ya. Ringan di wajah, bisa even-out skin tone juga, tapi memang coveragenya hanya medium. Cocok sih buat penampilan sehari-hari apalagi yang menyasar no make up look. Selain itu yang saya suka adalah BB Cushion ini udah ada SPFnya, meski ngga setinggi A:T Fox yang SPF 50, Maybelline BB Cushion dengan SPF 29 juga not bad.

Hasil Pemakaian Maybelline BB Cushion

Tapi yang saya ngga suka adalah teksturnya yang terlalu cair. Beda sama BB cushion sebelumnya yang lebih kental. Terus pas awal-awal pemakaian tuh kayak yang ngga langsing nyatu sama kulit. Butuh waktu banget buat blend in. Dan kayaknya ini bikin komedo gitu di muka. Makanya semenjak pake ini rajin pake perawatan lain.

Apakah repurchase? Ngga, saya malah ganti dengan bedak TWC aja dari L’oreal. Not repurchase bukan karena BB Cushion ini not performed at all ya. Tapi memang karena ngga ada satu irreplaceable faktor yang buat saya bertahan sama dia.

That’s my March Beauty Empties. Kita lihat 1-2 bulan ke depan apa aja nih yang bakal abis dan apakah saya repurchase atau ngga.

Ciao,

One thought on “March Beauty Empties

Leave a Reply

Your email address will not be published.