Choices, Choices: Memilih Menitipkan Anak

Sepertinya isu klasik yang dihadapi oleh ibu pekerja seperti saya ketika mendekati masa cuti melahirkan selesai adalah mau lanjut kerja atau berhenti dan full di rumah? Bahkan pertanyaan ini muncul ketika masih hamil dan jabang bayi belum lahir.

Saya memilih untuk tetap bekerja, pilihan yang saya ambil bahkan sebelum menikah. Pokoknya saya ingin bekerja karena kalo di rumah saya bisa stress kena cabin fever. Soalnya saya adalah tipe orang yang jarang keluar rumah kalo ngga penting banget atau ngga pengen-pengen banget.

I give two thumbs up untuk ibu-ibu pekerja yang setelah punya anak memilih menjadi stay-at-home moms. Saya pikir perjuangan mereka untuk beradaptasi dari wanita yang biasanya bekerja di luar lalu kemudian membiasakan diri di rumah juga cukup berat. I also respect those working mommies like me karena menyeimbangkan kehidupan profesional dan personal juga memiliki tantangan tersendiri.

Setelah memutuskan untuk tetap bekerja, topik diskusi berikutnya adalah pas kita kerja, anak diurus siapa? Pilihan yang saya miliki waktu itu ada empat; hire nanny, titip di daycare, titip di Mama saya di Puncak atau L yang akan taking care baby F di weekday.

Saya sudah mulai cari nanny semenjak hamil 7 bulan, tapi L maunya ART momong aja dan didapet dari kenalan atau sanak famili. Ini beneran susah. Kita udah pernah dapet ART momong pas baby F usia 2 minggu, tapi orangnya perokok πŸ™ˆπŸ™ˆ, belum pernah kerja dan culangung, alias suka overstep the boundaries.

Kesini-sininya saya sempat cari lewat makelar atau yayasan, tapi ngga ada yang ready. Kalopun ada yang ready saya ngga sreg. FYI, suster ini gajinya juga udah tinggi paling rendah di 1.8 juta dan paling tinggi 2.5 juta. Ini suster aja ya, alias dia hanya akan urus bayi. Biaya di atas belum termasuk biaya administrasinya.

Saya pengen ngikutin jejak icha untuk titip baby F di daycare. Cek cek daycare deket kantor ada Little Quokka yang saya cukup sreg tapi L ngga ijinin. L ngga sreg aja kalo baby F di daycare karena ngga setiap weekdays dia harus kerja ke luar rumah.

Setelah hitung-hitung biaya pun, masukkin anak ke daycare tergolong mahal karena selain biaya daycare saya juga harus ngeluarin ongkos transport tambahan. In total I have to spent half of my salary for daycare total cost. Opsi daycare pun dicoret.

Akhirnya daily nurturing baby F dijalani lewat opsi 3 dan 4. Kalo L ngga ada jadwal panjang di weekdays, baby F akan diurus sama L yang Alhamdulillah mau hands on banget urus anak. Bahkan kadang dia lebih oke dalam urusan translasi rengekan baby F. Kalo lagi di Jakarta, biasanya hari Jumat, baby F saya bawa ke kantor karena L harus solat Jumat. Untungnya L termasuk bayi kalem nan supel yang mau digendong siapa aja. Lagipula gampang banget nidurin dia dan ada 2 periode dia tidur lama, jadi kehadiran baby F ngga terlalu disruptive karena saya masih bisa menyelesaikan pekerjaan.

Kalo L jadwalnya lagi padat, baby F kita ekspor ke Puncak. Diurus sama mamih alias mama saya yang menganggap bahwa mengurus bayi itu menyehatkan dan melepas stress. Mama saya memang telaten mengurus bayi dan sabar untuk ngajarin. Beda sama saya yang terlalu cepat menyerah.

Hal ini dilakukan selama 2 bulan terakhir. Fay jadinya nomaden karena bergantian terus antara Puncak Jakarta. Kalo ada meme soal menitipkan anak ke orang tua rasanya nyess juga tapi mengingat buat saya dan L itu adalah pilihan terbaik buat saat ini ya mending saya telen telen aja. Syukurnya sampai saat ini ngga pernah ada yang nanya dan nyinyirin langsung. Apalagi sampai judging kenapa saya ngga di rumah aja untuk urus anak.

Kalo ada yang sampai begitu mungkin jawaban saya adalah karena anak butuh ibu yang sehat. Sehat secara fisik dan sehat secara mental. Sedangkan bila saya di rumah, saya khawatir justru saya ngga akan waras karena stress sendiri.

Selain itu, jika saya memilih resign dengan alasan mau mengurus anak, saya takut banget keceplosan suatu saat pas lagi marah sama baby F saya bilang saya keluar kerja demi dia. Duh, jangan sampe deh begitu karena di usia segini, baby F belum minta sekompleks itu. Dan pasti akan sangat menyakitkan untuk dia nantinya.

Saat ini kondisinya di rumah sudah dapat ART momong. Alhamdulillah bibinya baik, bisa menempatkan diri dan seneng ngurus baby F meski dia favoritnya adalah gendong gendong baby F padahal udah diingetin supaya dia ngga bau tangan. Tapi rencananya sih masih akan dititip juga ke Puncak sewaktu-waktu.

Jadi, ini pilihan saya untuk saat ini. Kalo kamu? Apa pilihanmu dalam mengurus anak?

Love,
G

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.