July 2018 in Review

July is over. Hello August!

Ngga tau kenapa saya merasa bulan Juli berjalan begitu lama. Entah karena saya ngga di rumah selama 13 hari di bulan Juli atau karena saya lagi jenuh. Tapi bulan Juli ini kok berasanya lama banget. Well, ada apa aja sih di bulan Juli? 

Biggest momentnya adalah cici F is turning two. Yak, awal bulan Juli lalu cici F tepat berusia 2 tahun. Ngga ada perayaan apa-apa, malah saya lagi di Surabaya pas hari H. Anaknya juga anteng karena memang belum ngerti konsep ulang tahun. Hanya saja, rencana untuk menyapih cici F dari pacifier dan toilet training masih belum berjalan. Kenapa belum jalan? Papanya belum siap kalo cici F rewel nangis-nangis ketika ngga dikasih si paci pas mau tidur. Ngga enak kedengeran seisi rumah atau tetangga katanya. Saya sebetulnya sudah mulai sounding untuk lepas paci ke cici F, tapi anaknya masih denial. Bisa sih sekali-sekali bobo tanpa paci, tapi itu kalo udah ngantuk banget-banget. Soal toilet training, ini saya belum diskusi lebih lanjut ke Bibi, karena kan yang sehari-hari lebih banyak di rumah sama cici F adalah Bibi. Sekarang jadinya saya masih cari-cari bahan untuk toilet training. 

Anyway, progress resolusi 2018 untuk Bulan Juli ini berjalan cukup baik. Setidaknya ada peningkatan dari bulan-bulan sebelumnya meski memang belum on-track banget sih. Di lini self improvement, saya mulai aktif skin care-an lagi. Sekarang nambah satu step karena sudah mulai coba double cleansing. Cleansing pertama pakai cleansing oil, saya pake Rejuvenating Pomegranate Cleansing Oil dari Sensatia Botanical. Untuk tahap kedua, saya pakai Nature Republic Aloe Vera Cleansing Gel Foam. Hasilnya cukup oke, nanti saya akan review ya. Bulan ini rencananya nambah 1 tahap lagi, dengan menggunakan First Treatment Essence.

Baca Juga: Skin Care Product yang Harus Saya Relakan

Untuk being more organized, to do list sudah mulai digunakan lagi, yang digital untuk wish list dan ada yang manual untuk pekerjaan kantor. Expense record masih digunakan dengan baik. Lumayan banget buat ngetrack pengeluaran dan kondisi keuangan saat ini. Jadi bisa lebih ngerem buat ngga boros banget. Tapi tetep ya, jalan jajan mah ngalir aja. Kebetulan bulan ini juga lagi banyak pengeluaran-pengeluaran baru. 

Kemajuan tidak signifikan ada di target membaca buku. Bulan Juli lalu hanya melahap satu buku saja berjudul Corkscrew, yang ditulis oleh Peter Stafford. Dapat buku ini karena di-email oleh publishernya. sepertinya sih mereka dapat kontak saya dari netgalley, dimana kita bisa baca buku gratis in exchange of honest review. Lumayan loh, saya udah baca 10 buku lebih dari netgalley. Eh, bulan Juli ini saya baca satu buku lagi, tapi buku anak-anak judulnya Just The Right Size.

On blogging, saya post 10 tulisan di bulan Juli. Hore!! Setelah beberapa bulan sebelumnya hanya satu atau dua post, bulan Juli ada 10 post rasanya senang sekali. Tapi keaktifan saya hanya sampai menulis saja. Blogwalking masih lumayan sering, tapi kebanyakan masih jadi silent reader. Suka bingung mau komen apa setelah baca tulisan temen-temen blogger yang lain. Promo konten blog pun bisa dibilang jarang. Kuarter 1 2018 saya rasanya sering banget menebar link di facebook dan juga instagram, tapi bulan Juli belum mulai lagi. Satu-satu kali ya supaya ngga kejar setoran banget. 

On Family side, bulan Juli kemarin saya dan keluarga minus L main-main ke The Jungle Bogor. Main air yang ternyata cici F nikmatin banget. Kecuali pas di kolam arus karena ada pancuran airnya dan dia takut. Tapi kalo di kolam yang tenang, dia asyik-asyik aja tuh di ban renang sampai ke tengah-tengah.

Menyoal kualitas bonding, cici F wajahnya selalu lebih sumringah kalo saat bangun pagi ada saya dan L di sisi dia, which is kejadiannya pas saya ngga ngantor atau weekend. Sekarang saya tetep pamit sih kalo dia udah bangun pas saya mau berangkat kerja, tapi ngga ada adegan dianterin sampe pintu gerbang karena cici F suka drama pengen ikut dan nangis-nangis. Jadi mending cici F tahu saya mau kerja, tapi ngga liat saya pergi. Kalo saya pulang telat pun, cici F suka ngambek. Ngga mau salam atau saya ajak bonding di kamar. Durasi ngambeknya juga jadi lebih lama. Padahal udah saya ajak becanda sampe saya bosen sendiri ngegodainnya. Sama papanya juga dia sering ngambek sih kalo pulang malem, tapi durasinya lebih sebentar. Belum lagi sekarang apa-apa bibi, kadang pas bangun tidur pun yang dicari bibi. Kalo bibinya lagi keluar dulu, yang kedua dicari adalah Oma. Saya cuma dicari kalo dia mau bobo malem. Mixed feeling sih soal ini, tapi saya sadar diri juga kalo saya memang lebih jarang di rumah dan saya lebih tegas dibanding Bibi. I don’t give in kalo cici F lagi tantrum, sedangkan kalo bibi kan ya ujungnya dikasih juga.  

Digital detox pelan pelan sudah mulai dilakukan, tapi slow progress banget. Ada kalanya cici F berhasil tidur tanpa nonton ipad dulu, ada kalanya dia sendiri yang ngga mau liat ipad tapi tetep kudu nyala sebagai backsound, ada kalanya harus sambil nonton. Ini udah takut banget dia silindris, tapi masih belum bisa tegas ke diri sendiri dan ke L untuk ngga lagi buka-buka hp di tempat tidur. Semoga Agustus ini bisa lebih baik progressnya karena serem juga sama beberapa artikel yang menyebut bahwa digital itu bikin nyandu.  

On pregnancy, Juli kemarin memasuki bulan ke 5. Morning sickness mulai menghilang, tapi sempat merasakan kontraksi dini. Nafsu makan yang turun dengan curam di awal hingga tengah Juli, tiba-tiba naik dan seolah tak terpuaskan di akhir Juli. Satu minggu naik satu kg karena mulut tak berhenti makan hehe. 

Well, itu bulan Juli buat saya, kalo buat kamu?

Leave a Reply

Your email address will not be published.